Inilah Alasan Mengapa Kita Tidak Boleh Menyia-nyiakan Pisang Rebus Tergeletak di Atas Meja

Berapa gaji seorang pemred sebuah majalah wanita bulanan, yang isinya penuh dengan fesyen dan gaya hidup premium, misalnya sebut saja majalah Dewi?

Lantas bagaimana saya menggaji seorang pemred tersebut untuk diminta setiap minggu menulis di kolom linimasa ini?

Nol rupiah.

IMG_1927
sumber: editorial majalah dewi edisi Mei 2015 yang difoto dari hape.

 

Berapa Anda membayar google setiap bulannya atas layanan pencarian yang sedemikian ampuh membantu dalam tugas sehari-hari?

Nol rupiah.

IMG_1915
sumber: koleksi pribadi ybs yang digunakan sebagai foto profil akun whatsapp-nya.

 

Bagaimana saya harus membayar salah satu mantan miss universe untuk juga menulis kolom linimasa setiap minggunya?

Nol rupiah.

Atas semua tulisan linimasa yang sepenuhnya dari hati, berapa rupiah Anda harus membayar?

Nol rupiah.

Jadi apakah kualitas selalu terkait erat dengan harga? Ternyata belum tentu.

Mari kita cari contoh dari sudut pandang lain.

Pada Desember 2008,  beberapa koran dan media sosial membahas mengenai kisah seorang pengamen yang membawakan enam buah lagu karya Bach di stasiun bawah tanah kota Washington DC pada Januari 2007 yang dingin.

Pada jam sibuk, stasiun Metro di DC begitu riuh. Pria tersebut, dengan mengenakan topi dan menaruh kantung biola sekaligus wadah untuk uang pemberian di depannya, mulai memainkan lagu sepanjang 45 menit.

Lagu-lagu yang indah.

Beberapa orang berhenti sejenak, namun lekas berbegas. Sebagian melihat arloji dan menyadari harus segera beranjak. Hanya segelintir orang yang sempat memerhatikan. Sebagian besar melewatkan penampilan pengamen ini. Mereka sibuk mengejar prioritas masing-masing.

Dari 45 menit penampilan, hanya beberapa anak kecil yang benar-benar berhenti dan menikmati alunan musik dari pengamen. Tentu saja, sebelum ditarik paksa orang tua mereka untuk segera beranjak.

Dari alunan musik si Pengamen selama 45 menit, dalam kotak biolanya terkumpul 32$.

Tak ada yang menyadari bahwa biola yang dipakai pengamen itu senilai 3,5 juta dollar. Tak ada yang menyadari bahwa pria itu bernama Joshua Bell, salah satu pemusik kelas dunia, yang beberapa hari sebelumnya telah tampil di gedung konservatori dengan rata-rata harga setiap tiketnya 100$ dan ludes terjual.

Penampilan Joshua ini adalah bagian dari eksperimen sosial yang dilakukan Washington Post tentang persepsi, selera dan prioritas manusia.

Temanya jelas: Dalam lingkungan sehari-hari pada jam yang tidak tepat: “Apakah kita melihat  keindahan dan keluhuran? Apakah kita berhenti untuk menghargainya? Apakah kita mengenali bakat dalam konteks dan kesempatan yang tak terduga?”

Salah satu  kesimpulan dari kisah diatas kira-kira menjadi begini:

Jika kita tidak memiliki waktu untuk berhenti dan mendengarkan salah satu musisi terbaik di dunia memainkan musik terbaik yang pernah ditulis, setiap hari berapa banyak hal-hal indah lain yang luput dari pengalaman kita?

 

salam anget,

Roy
bonus:
http://www.washingtonpost.com/posttv/c/embed/92068282-4334-11e4-8042-aaff1640082e

sumber

Iklan

6 thoughts on “Inilah Alasan Mengapa Kita Tidak Boleh Menyia-nyiakan Pisang Rebus Tergeletak di Atas Meja

  1. Ping-balik: LINIMASAKami

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s