Dear Karin Novilda @Awkarin,

Belum pernah gue nonton vlog lokal dan gak berenti nonton sampe selesai semua episode. Biasanya, baru 30 detik pertama saja gue udah bosen dan skip. Vlog loe yang pertama kali bisa bikin gue diem di tempat hampir 3 jam. Bayangin, 3 jam waktu gue, gue pake dan ikhlas buat nonton vlog loe. Jujurnya gue emang baru tau soal loe gara-gara nama loe rame diomongin di media sosial.

Sebelum nonton gue tadinya ngarep bakal nontonin vlog alay yang cemen lah. Ternyata enggak tuh! Loe bisa bikin adegan sederhana sehari-hari jadi menarik buat ditonton. Loe bisa ngedit yang mainin emosi penonton. Loe gak egois dengan menghadirkan tokoh-tokoh yang menarik di sekitar loe. Gue jadi senyum-senyum sendiri nontonin loe dan temen-teman pake kostum lari-lari di mall. Gue ikutan ngeri pas denger loe jerit liat binatang masuk ke mobil. Dan yang terpenting loe udah berbagi soal kehidupan pribadi loe.

Kenapa buat gue penting? Karena gue juga pengen belajar Rin. Gue pengen banget tau soal kehidupan loe dan temen-temen loe. Bukan cuma karena gue kepo, karena gue juga pengen ngerasain hidup di masa yang sama tapi dengan cara pandang yang beda. Gue pengen tau apa sih yang bikin loe hepi dan apa yang bikin loe sedih. Gue pengen mencoba untuk paham hal-hal apa yang menginspirasi loe. Intinya, gue pengen tau soal dunia loe.

Dan gue harus berterima kasih sama loe karena loe udah mengijinkan gue menonton cuplikan kehidupan loe. Dunia loe seru. Dunia loe asik. Di beberapa bagian dari vlog loe, loe bikin gue bernostalgia waktu umur gue 19 tahun. Waktu seks jadi kayak obsesi dan gue pengen nyobain semuanya. Waktu bokep jadi tontonan gue diem-diem. Waktu ngomong jorok gue omongin di luar rumah. Waktu gue pengen coba-coba segala gaya baju. Yang sekarang baru gue tau, itu semua karena gue pengen merasa diterima. Gue pengen jadi anak gaul. Gue pengen hidup bareng temen-temen gue.

Kita sama. Bedanya, di zaman gue dulu belum ada Youtube. Belum ada Instagram. Belum ada Twitter. Gue gak bisa berbagi seluas loe. Gue gak bisa berekspresi seperti loe. Untuk gue mencari dan menarik perhatian orang, ya paling ke tempat keramaian kayak mall dan jalan raya.

Yang gue kagum dan akan selamanya kagum, adalah loe udah bikin dari yang gak ada jadi ada. Percaya deh Rin, itu gak semua orang bisa bikin. Dan itu aja udah bikin loe jadi spesial. Loe berbakat. Kita semua yang pernah nyoba nyoba bikin vlog paham dan tau betapa sulitnya bikin vlog. Betapa ribetnya dan capeknya jalan ke mana-mana sambil nenteng selfie stick. Belum lagi ngerencanain adegan. Mesti selalu siap dengan segala kemungkinan dan kejutan. Satu hal lagi, yang menurut gue paling berkesan dari vlog loe adalah, loe bisa bikin dari hal yang biasa banget di sekitar jadi tampak seru dan menarik.

Loe mungkin sekarang lagi sedih. Semoga loe sedih beneran. Jujur sempet terlintas jangan-jangan tragedi hidup loe kali ini adalah settingan buat ngedongkrak nama loe. Tapi itu namanya gue berburuk sangka sama loe. Gue cuma mau bilang, kalau loe bener lagi sedih banget seperti di vlog loe, sedihlah. Sedih sepuasnya sampe loe lega lagi. Tapi gue mohon loe kembali berkarya lagi. Bikin lagi vlog loe yang jujur dan apa adanya itu. Hidupin lagi instagram loe yang keren-keren itu. Teruslah berekspresi, Rin. Umur loe masih muda dan masa depan loe bersinar.

IMG_2745 IMG_2746 IMG_2747 IMG_2748

Gue menulis ini karena gue takut kalau loe kemudian jadi takut untuk terus maju. Loe mulai menutup diri. Bahkan mungkin loe mengubur bakat loe yang luar biasa. Anggap aja apa segala hujatan yang barusan loe terima, sebagai masukan supaya loe lebih baik lagi berkarya. Orang tua selalu berusaha untuk melindungi anak-anak mereka, termasuk loe. Walau selalu ngakunya menghargai kebebasan berekspresi, keragaman individu dan kesetaraan gender, tapi ternyata juga tergagap saat melihat keluwesan loe bermedia sosial dan kemerdekaan loe berekspresi. Kaget melihat perempuan seusia loe yang tak seperti bayangan dan idealnya menurut orang tua. Maklumin aja lah…

Percaya deh, sampai umur berapa pun, hujatan akan selalu ada. Hinaan, cacian, makian, itu kayak gak pernah selesai. Sampai suatu saat loe bisa membuktikan diri loe. Dalam hitungan detik, semua akan jadi pujian.

Gimana loe membuktikan diri loe? Kenapa gak loe coba bikin film, misalnya. Atau hasil-hasil karya lain apa aja yang emang loe suka. Loe beruntung bisa hidup di zaman yang semua ada kompetisinya. Menangin satu-satu, Rin. Dari pertarungan kecil lama-lama jadi besar. Semoga pas masa ini nanti datang, dan loe liat ke belakang, loe akan melihat kejadian hari ini jadi salah satu hari yang mengubah hidup loe jadi lebih baik. Ah siapalah gue ngajarin loe. Jelas-jelas loe lebih berbakat dari gue. Gue gak bisa lah bikin vlog, Rin wkwkwkwkwkwk.

Gue share di Path soal vlog loe. Dan gue mau loe tau, temen-temen gue juga banyak yang suka dan kagum sama vlog loe. Mereka ada yang bekerja di bidang kreatif periklanan, digital, PR, Ibu Rumah Tangga sampai NGO yang bergerak di bidang hak-hak perempuan dan kesehatan reproduksi. Kami semua sepakat, vlog loe menarik, seru dan keren. Kami suka sama postingan loe. Tuh buktinya ada yang ngefans sampe skrinkep postingan IG loe yang gue pake di tulisan ini. Waktu ada teman kami yang bilang “amit-amit jangan sampe anak gue nanti bikin begituan” dalam hati kami bilang “kaleeem, belum tentu bisa juga, keleus… emang gampaaang?” Apalagi kita semua tau, secara akademis loe peraih peringkat tiga UN SMP di Riau 2013

Dan kami sadar, kami juga seperti loe waktu kami seumuran loe, Rin. Yang loe lakukan itu adalah yang kami lakukan ketika kami seumuran loe. We were once was you. Bahkan mungkin masih ada hal yang ada di diri loe sekarang sebenarnya masih ada di diri kami. Bedanya cuma, di usia kami sekarang kami udah takut dan males aja untuk terlalu jujur di media sosial. Dalam kehidupan sehari-hari? Jangan ditanya. Mulut kami lebih comberan lah! Hahahahaha.

Kalo loe butuh saran mungkin yang bisa gue saranin adalah loe bikin aja postingan loe eksklusif. Loe jadi bisa menyaring siapa aja penonton loe. Risikonya memang kemungkinan tawaran untuk endorsement jadi berkurang. Sampai nanti closed group loe membesar dan makin besar bukan gak mungkin loe bisa bikin aliran indie vlog :). Atau ya udahlah, loe perhalus aja dikit omongan loe. Jangan loe anggap ini sebagai usaha untuk membungkam loe, tapi anggap aja latian buat loe lebih dewasa. Apa pun keputusan loe tapi please Rin, jangan pernah berhenti. Percaya deh di dunia ini, lebih banyak yang cuma bisa ngomong dan komplen ketimbang yang bisa bikin dan berkarya. Ngebacot emang lebih gampang yak, hahahaha.

Sebelum gue menyelesaikan surat ini, gue mestinya memperkenalkan diri gue di awal. Tapi gue lupa saking semangatnya nulis ini. Nama gue Glenn Marsalim, panggilan gue Glenn. Di Twitter, IG dan media sosial lain akun gue @glennmars Tadinya gue pengen follow akun medsos loe sebelum gue tau semua udah loe tutup. Dan iyes, gue udah subscribe vlog channel loe.

So here you go, semoga loe bisa baca tulisan ini. Dan setelah loe baca, loe bangkit lagi, hidup lagi, ceria lagi, dan berkarya lagi tanpa menjadikan loe besar kepala juga. Semoga loe mendapat kesempatan yang jauh lebih besar ketimbang gue waktu gue seumur loe.

Salam kenal,

Glenn

Selamat Hari Anak Indonesia 2016

 

Iklan

17 thoughts on “Dear Karin Novilda @Awkarin,

  1. Ping-balik: LINIMASAKami
  2. Gak ada yang salah dari karin. Itu hak dia. Itu dunia dia. Tapi mungkin itu terlalu di umbar dimedsos. Dan itu terlalu bebas. Pergaulan itu ada batasannya. Mungkin buat karin itu biasa saja. Tapi tidak semuanya nyikapin kaya gitu. Kalau buat aku sih fine aja. Terserah dia mau kaya gimana. Yang penting aku tau mana yang baik buat aku. Kalau bisa memposting sesuatu yang lebih meng edukasi para remaja dan anak anak. Kita orang indonesia. Yang membedakan kita sama negara lain itu norma norma yang selalu diterapkan masyarakatnya. So semoga kak karin bisa lebih baik lagi. Biar bisa berguna buat bangsa, keluarga, terutama masyarakat. Good luck kedepannya ya kak karin 😉😊

    Disukai oleh 1 orang

  3. Jujur, saya setuju banget-banget-banget! sama tulisan ini. It’s like, awkarin does what I want to do while I were her age. Jatuhnya iri liatnya, kok bisa ya dia mengemas kehidupannya sebegitu-menyenangkannya. Sayangnya gak semua orang liat awkarin dari 2 sisi yang berbeda, including me. Awalnya liatnya alay, tp setelah baca tulisan ini dan diliat lagi vlognya, saya kagum.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Wow such a mindblowing article.

    #imo Karin memang cerdas dibanding anak lainnya, keliatan kok dari matanya yang “hidup”. You know what i mean, right?
    Cuma, practically ga bener-bener bisa “ini hidup gue, semau-mau gue”. Karena hidup yang terlalu dengerin orang itu salah, tapi ga dengerin teguran orang lain juga salah, let’s say ini memang uji coba seberapa pantas lo bisa dibilang dewasa dan wise.

    Ibaratnya ortu bilang gini pas kita kecil udah bisa jalan dan lari “nak, jangan lari nanti kamu jatuh.”
    Yaelah, bocah mana ngerti itu namanya nasehat, baik atau buruk omongan itu kalau sepersekian detik setelahnya kita beneran jatuh karena anggep aja ga sengaja, kesandung kaki sendiri misal.

    Kenapa hidup ga bisa selamanya bebas? Ya karena memang perlu yang namanya waspada, ga kurang dan ga lebih untuk kebaikan dan keselamatan lo sendiri.
    Kalau karin bisa hafal 99asmaul husna, terlepas dari lo tertarik karena gampang dilaguin, tapi jauh di ruh lo emang rindu yang namanya agama. Better you find it yourself, karin. Gue ga akan jadi ahli agama mendadak demi lo ye, gue cuma share hal2 menarik yang tadinya mungkin lo udah tau tapi lo belom ngerasa tertarik.
    Agama bikin lo adem lahir dan bathin. Jauh dari permasalahan wajib dan sunnah, surga dan neraka, gue cuma berharap pegangan lo pas emosinya luar biasa ga karuan, lo ga ngelepas agama itu.

    Semoga Karin tetep jd selebgram, in better ways, lo ga nyadar potensi lo itu influencer yang bikin orang lain kepo.

    Gue bantu doain semoga emosi lo cepet reda, lo cepet berdamai sama diri lo sendiri, jauh lebih dewasa, kalau memang lo kehilangan sekarang trust me you deserves way much more better man who treats you like a Queen, not a woe.

    Disukai oleh 1 orang

  5. Sudah seharusnya kita yang membimbing adik adik kita, anak kita nanti supaya bisa memilah mana yang memiliki pengaruh positif dan negatif. Semua orang berhak berekspresi tapi semua orang punya sisi negatif dan positif begitupun awkarin. Setidaknya kita yang lebih tau sudah sepantasnya memimbimbing, jangan terlalu menyalahlan juga. Dukung dan bimbinglah karin untuk menjadi generasi yg lebih baik. Seandainya karin tau, bahwa dia bisa pasti bisa menjadi seseorang yg berpengaruh, asalkan dia mengerti apa yg seharusnya dia bawa. 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  6. Untuk membawa kesejahteraan bagi orang tua (banyak anak, banyak rejeki), untuk membawa kemashuran bagi orang tua (anak berhasil karena didikan orang tua), untuk membawa kebaikan bagi orang tua (mendoakan ketika mereka telah tiada). Jangan berlaku buruk kepada orang tua. Karena mereka yang empunya segala hak atas masa depan anak…

    Anak atau properti?

    Disukai oleh 1 orang

  7. terima kasih Glenn.
    kita emang belum pernah melegalkan euthanasia, tapi sesungguhnya banyak sahabat dan ortu yang melakukannya.
    “euthanasia” harapan individu lainnya.

    terima kasih telah mengangkat soal @awkarin ini.

    Disukai oleh 1 orang

  8. Betapa capeknya orang tua yang mendidik anaknya,mencari uang, menyekolahkan, menasehati, dari sekian ratus ribu anak muda yang follow, di belakang ada ratusan ribu orang tua yang terus berdoa dan berusaha mendidik anaknya.
    Dan tanpa tahu ,anak-anaknya menonton isi vlog dan foto2nya karin.

    Jika karma itu ada, maka karma apa yang didapat jika ratusan ribu org tua di”sakiti” dengan pengaruh Karin?

    Berfikir dahulu sebelum bertindak..

    Disukai oleh 1 orang

  9. Apa yang tidak mungkin bagi Tuhan?

    Kepintaran, kreativitas, insting, ide, bukannya bonus yang diberi Tuhan?

    Jika Tuhan melihat karin memberikan pengaruh buruk lebih besar dari pengaruh baiknya, bukan tidak mungkin Tuhan mengambil apa yg sudah diberikan ke Karin 🙂 ,cobalah utk tdk merasa sombong..

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s