Untung Gue Homo

Namanya Satria Perkasa. Usianya baru akan memasuki kepala 4. Kerja di bidang periklanan, membuatnya selalu tampil kekinian. Persis seperti model-model yang nongol di Kinfolk. Tubuhnya cukup terawat walau bukan berotot. Seandainya Satria tidak sedang berbicara, mungkin tidak akan ada yang menduga kalau orientasi seksualnya adalah gay. Pencinta sesama jenis.

Sore itu, Satria baru selesai berlatih Freeletics di GBK. “Gue pengen agak berotot dikit lah… Biar kalo pake baju agak ngepas, gak gembyer-gembyer…” katanya menerangkan alasan tanpa ditanya. “Tolong tulis apa adanya ya, jangan diedit-edit” permintaan Satria saat menyetujui wawancara ini.

Kapan loe tahu kalo loe adalah seorang gay?

Kayaknya sejak SD. Waktu teman-teman seumuran mulai merasakan ketertarikan sama lawan jenis. Gue merasa kok gue lebih suka sama laki. Kalo liat teman perempuan, gue merasa ingin jadi seperti mereka. Walau saat itu gue gak tau kenapa saya kok beda. Tapi gue juga gak berasa ingin cari tau lebih jauh soal ini.

Bagaimana kamu bisa tau kalau kamu gay?

Ini kayaknya pertanyaan sejuta umat ya hahahaha (sambil tertawa sedikit kenes). Kebetulan keluarga gue suka membaca, Jadi di rumah itu dulu setiap hari selalu ada koran, majalah, buku… you name it. Suatu hari gue baca Kompas yang sedang ngebahas soal pria penyuka pria. Dan waktu gue baca gue mikir ini gue. Dan gue waktu itu masih SD. Lupa kelas berapanya. Kelas 4 kali ya…

Apa yang kamu rasakan pada saat itu?

Udah lupa lah hai… SD gitu loh. Tapi gue ingat pada saat itu gue menyimpan aja semuanya sendiri. Gue ngerasa gue berbeda. Gue udah tau apa namanya dan kenapanya. Lalu gue diam aja.

Terus kapan kamu mulai “terbuka”?

Ok… Hm… Gue akan cerita yang belum pernah gue ceritakan ke orang luar. Dan sekarang akan dibaca oleh pembaca setia blog loe ya! Hahahaha… Gapapa… mungkin aja ada yang bisa tambah pemahaman soal gay. Agak panjang gapapa ya… Battery handphone loe cukup kan? Hahaha…

Waktu itu gue SMA. Mulai kenal sama yang namanya rokok. Nah, malam itu gue lagi ngerokok di balkon rumah. Karena gue pikir gue sendirian aja. Sampai akhirnya Nyokap tiba-tiba nongol! Paniklah akika! Pengen loncat aja dari balkooooon!!! Eh terus nyokap bilang “minta dong rokoknya…” Gayanya yang sok cool gitu. Karena dia kalem ya gue ikut kalem juga. “Abisin aja rokoknya, sayang dibuang” kata nyokap. Terus yaudah kita ngerokok berdua.

“Kamu gay?” Nyokap tanya. Langsung nembak loh, giling!!! Sampe sekarang gue masih inget itu nada yang datar gak ada emosi sama sekali. Terus begini nih kata per kata di malam itu yang kayaknya gak terlupakan lah!

“Kayaknya iya deh…” 

“Ya kamu lebih tertarik laki atau perempuan?”

“Laki sih…”

“Yaudah artinya kamu gay doooong” katanya nyokap gue. Sambil ketawa bo. ASLI, SAMBIL KETAWA. Ya gue bingung dong. Ini dia ngetawain gue apa gimana. Terus dia lanjutin…

“Gapapa… ya Mama bukan gay. Jadi Mama gak tau rasanya. Tapi kayaknya kalau bisa, jaga diri baik-baik lah. Jangan ganti-ganti pasangan. Mana tau penyakit. Jangan keseringan anal. Itu kan saluran pembuangan, bukan buat dimasukin. Sama, ya pake kondom lah!” kata Nyokap gue.

Gue melongo semelongo melongonya. Karena yang namanya anal sex aja gue baru dikit banget taunya. Gak kebayang kalau anus itu bisa buat dimasukin kontol. Kondom juga baru tau kalo bisa buat laki sama laki.

Terus rokoknya nyokap abis, gue ditinggal. Malam itu selesai.

Terus?

Yaudah gitu. Dan gue lupa persisnya gimana tapi emang sejak malam itu gue ngerasa normal. Ngerti gak sih loe? Gue ngerasa ya gue sama aja kayak orang lain. Cuma ya emang gue sukanya sama laki aja.

Terus gue sekolah keluar negeri. Gak pernah cari tau lagi soal gay. Seks mulai aktif. Mulai ngerti suka laki yang kayak gimana. Mulai ngerti soal top dan bottom. Posisi seks yang gue nyaman. Dan segala hal soal perbinanan.

Dan karena pesan Nyokap itu nancep ya sampe sekarang gue pegang terus aja. Alhamdulillahnya ya sampe sekarang gue sehat sih. Maksudnya penyakit kelamin apa gitu, sampe sekarang belum. Ya semoga aja enggak.

Sampe gue kerja di Jakarta, gaul sama beragam jenis manusia, ada gay ada lesbian ada straight, gak pernah ada masalah sama sekali. Kayaknya yang nanya orientasi seksual gue jarang apalagi mempermasalahkannya. Ya dulu belum ada Grindr dan kawanannya, jadi untuk gue nyari pasangan buat pacar atau fun aja tuh gak gampang.

Kita mesti ke sauna, atau ke gay club gitu-gitu…

Sering dong ke sauna atau ke gay club?

Akhirnya sampailah ke alasan kenapa gue mau loe wawancara soal gay. Jujur waktu awal ya gue sering lah ke gay club. Tapi gue gak nyaman. Gak enjoy. Beneran. Dari dulu. Gue lebih suka ke club yang straight aja. Bahwa di situ ada gaynya juga ya gak masalah. Gak tau kenapa, gue suka ngerasa jengah juga sih liat gay kalo lagi di gay club.

Nontonin Gogo Boy Dancer nari ngeliuk ngeliuk gitu, ya seneng aja tapi gak nyari. Ngeliatin gay yang suka dandan gitu juga gue gak nyaman. Maksudnya kalo laki dandan terlalu kayak perempuan pake bulu-bulu gitu kan ya pasti menarik perhatian orang dong. Lah kalo terus diliatin dengan tatapan agak gimana gitu, ya buat gue itu dia yang ngundang. “Napa sih pada ngeliatin gue?!” Kata temen gay gue yang suka dandan. Dalam hati gue bilang “Menurut nganaaaa???!!!” Ya kalo sekarang laki dandan lebih bisa diterima. Ada metrosexual, hipster, cowok dandan, dan lainnya.

Makin ke sini, gue malah sama sekali gak pernah ke gay party, gay club dan sejenisnya. Ke club biasa aja, party biasa aja, gue ngerasa nyaman. Bisa ngobrol sama orang lain tanpa gue perlu tau atau bahkan peduli orientasi seksualnya.

Kalo kayak Gay Film Festival, Gay Parade gitu-gitu?

Itu juga gue gak pernah dateng. Waktu gue pertama tau ada Gay Film Festival gitu gue mikirnya emang ada Straight Film Festival? Film kan ya film. Bahwa temanya mengangkat soal gay, ya itu bukan alasan buat jadi festival.

Gay Parade juga gue liat foto-fotonya aja sih di internet. Gak pengen dateng juga sih. Liat fotonya aja kebayang aroma parfum yang memenuhi setiap sudut kota gitu, kayaknya gak nyaman aja.

Gue bahkan lebih menikmati bokep straight ketimbang gay. Karena gue bisa membayangkan jadi perempuannya hahahahahahha

Look, i know i am special but i don’t need special treatment.

Loe gak merasa perlu buat eksistensi loe?

Ya masasih eksistensi gue karena orientasi seksual gue bo? Mau juga ya karena prestasi kerja atau apalah. Orientasi seksual itu personal banget.

Dan gue gak ingin ada perlakuan atau diperlakukan berbeda. Tadinya gue pikir ini cuma gue doang. Ternyata gak juga. Banyak temen-temen gay gue yang ya sama kayak gue. Kita tau kita gay, kita gak merasa ada hak yang dirampas karena gay, jadi yaudah biasa aja.

gay-pride

*Saat melihat poster di atas, Satria tersenyum saja dan berkata “i am gay and wondering why there isn’t a straight pride movement. That will be fun!” sambil tertawa panjang.

Mungkin karena loe nyaman dengan ke-gay-an loe… Kalo buat gay yang selama ini terpaksa menutup diri karena lingkungan, adat dan lain-lain gimana? Kan ada tuh gay yang dibully di sekolahnya, dipukul, disiksa bahkan dibunuh. 

Menurut gue mesti gimana atau apa yang bisa dilakukan untuk melindungi? Atau gimana?

Ya apa yang harus dilakukan supaya gak terjadi lagi, masyarakat menerima, dan bisa hidup harmonis. Kan menurut loe being gay itu cuma soal orientasi seksual.

Yang selama ini gue lakukan ya gue mulai dari diri gue sendiri. Ya gue harus bisa ngasih liat kalau gay itu bukan melulu soal party-party loh, gay itu bukan soal pelangi aja loh, gay itu bukan selalu soal selangkangan dan lain-lain. Itu kan yang selama ini di benak banyak orang? Ya karena kayaknya setiap urusan gay pasti identiknya dengan yang begituan. Jelaslah pandangan orang soal gay jadinya sempit banget.

Padahal banyak gay yang punya prestasi di karir, kerjaannya bagus, menciptakan hal-hal yang berguna buat dunia. Ini yang menurut gue masih kurang. Lebih banyak kita menampilkan gay sebagai yang kaleng gitu. Ngerti kan loe, kayak di TV, film, sinetron, gay itu distereotipkan sebagai yang you know lah. Loe coba aja google image “gay”, liat sendiri gambar-gambar yang keluar seperti apa.

Memperluas wawasan soal gay itu harus terbuka aksesnya untuk semua. Bukan jadi eksklusif buat gay. Acara dilabelkan gay ya kebanyakan gay aja yang dateng kan?

Ini yang pertama gue mau ubah. Harus diperluas. Sama kayak kan kita semakin menerima perempuan sebagai yang berkarir dan menjadi tulang punggung rumah tangga. Ya gue maunya orang melihat gue karena kerjaan gue, prestasi gue, hasil karya gue, sehingga urusan orientasi seksual jadi kecil kalau perlu gak keliatan.

Yang kedua yang gue lakukan ya gue mencoba menjelaskan ke teman-teman straight gue. Pas mereka mau menikah atau punya anak. Gak gue takut-takutin juga kalo anak mereka nanti gay. Tapi ya gue ceritain aja apa adanya. Istilahnya ya supaya mereka siap, sama kalau benar terjadi anak mereka gay lesbian, mereka udah lebih siap dan tau mesti bagaimana.

Please don’t get me wrong… I have nothing against gay party, celebration, film festival dan sejenisnya… Point interview ini, gue pengen memperluas pandangan orang aja kalau gak semua gay ingin menikmatinya juga. Gak semua gay ingin openly gay. Gay in the closet juga pilihan. Gak perlu dipaksa. Ini pilihan yang manusiawi dan harus dihargai.

Kalau soal pernikahan gay?

Apakah gue pengen nikah gitu? Gue gak merasa perlu sih. Kalo heteroseksual menikah ya biar bisa punya anak, punya keturunan, membina rumah tangga, and live happily ever after. Kalo gay?

Mungkin gue belum merasa perlu. Ingin pun tidak. Ya kalo pacar gue ingin merasakan kehidupan berumah tangga seperti hetero, ya cobain aja tinggal bareng. So far pacar gue gak menuntut itu dan gue juga gak merasa perlu.

Kalau di luar negeri kan ada urusannya sama harta dan hukum. Gay Lesbian nikah diresmikan. Salah satu meninggal harta bisa turun ke pasangan. MoneyWins. Kalau di Indonesia? Turun ke keluarga langsung. Mau udah ada wasiat juga gak ngefek. Bener gak sih?

Gue dikasih tau. Eropa, Denmark kan yang pertama melegalkan pernikahan sesama jenis. Tahun 1989 bo. Makanya pas Amerika melegalkan juga mereka bingung gitu. Yaelah ketinggalan amat. Soalnya sekarang mereka (orang-orang Eropa – red.) mikirnya enakan single. Gak yang gay atau yang straight hahahahahaha. Uang lagi susah gini kan ya, punya pasangan suka malah jadi beban.

Yang lebih bikin gue sedih adalah gay yang menikah dengan perempuan straight. Apa alasannya memang bisa jadi pembenaran. Tapi gue kasian aja sama bininya. Apalagi kalo sampe punya anak.

Gak pengen punya anak?

Hiiiiish… Gue mungkin suka bergaya kayak mami-mami, tapi kalo liat temen-temen gue yang mami-mami beneran lagu ngurusin anak-anaknya yang nakal-nakalnya, gue suka ngeledekin mereka sambil bilang “untung gue homo!” Hahahahaha. Ya gue pinjem aja anak-anak temen gue. Gue mainin sampe sepuasnya, pas mereka mulai nangis rewel, balikin lagi ke maminya. Hahahahaha simpel.

Satria terdiam sesaat. Matanya menerawang.

Gue punya pandangan sendiri sih mengenai ini. Tapi untuk saat ini mending gue simpen sendiri aja dulu lah. Intinya sih gue merasa selamanya gue gak bisa menggantikan peran orang tua straight. Dan gue gak pengen angkat anak hanya untuk mengabulkan fantasi gue jadi mami-mami atau papi-papi. Udah ya bok, segini aja soal gay angkat anak ini.

Capcus yuk!


Angin malam menyelimuti GBK. Kami pun berpisah. Satria pulang naik Gojek. Sambil mengenakan helmnya Satria berteriak “kalo ada yang grepe-grepe tukang Gojek, itu bukan gue loh ya! Kecuali ya gue digrepe duluan ya gue beli lah”.

B7fAASCIIAAt36R

 

 

Iklan

14 thoughts on “Untung Gue Homo

  1. Perlu ya kayaknya kalo ada semacam pelatihan mental atau semacamnya buat orang orang tua ketika mau punya anak biar bisa dikuatkan ketika tau anaknya berbeda dgn yg lain.. agar si anak gk merasa sendiri

    Disukai oleh 1 orang

  2. Amdai gw terbuka dahulu ama nyokap gw, mungkin semuanya bisa beda.

    And it was too late, i am gay and got HIV+, and still afterall the things that o have done, i am looking for my mom to be my ground 🙂

    Tulisan yang menarik dan membuka wawasan, thanks 🙂

    Nb: jangan lupa buat test HIV utk yg sexually active mo apapun orientasi lo pada. Thanks

    Disukai oleh 1 orang

  3. good reading sore2… mind opener… jadi nambah info, apa yg ada di kepala temen2 gay (walau ga semua – at least help me to understand their situation).. ijin share ya

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s