Berdamai Dengan Penolakan

“Setelah wawancara pertama ini, kami akan menghubungi Anda apabila hasil wawancara Anda memenuhi kriteria untuk posisi tersebut. Mohon tunggu kabar dari kami”, kata pewawancara beberapa bulan lalu setelah kami selesai melakukan wawancara pertama. Gw yang udah  ganti tempat kerja  macam kucing baru beranak (pindah-pindah sampe 7 tempat) udah tahu banget ini mah pasti gw gak keterima, dan benar aja sampe sebulan kemudian ga ada kabar dari perusahaan itu.

sumber: lisa.de

Seakan itu belum cukup untuk membuat hati gw yang lemah dan rapuh ini rusak berkeping-berkeping, gebetan-gebetan pun turut berkongsi dengan pewancara itu untuk ikutan menolak gw. Nih gw rangkum beberapa skenario penolakan sadis dari gebetan-gebetan berdarah dingin itu:

  1. Sorry, kamu terlalu baik buat aku.” (ya kalo gw jahat gw gak bakal jadiin lo gebetan, njir..yang ada lo jadi korban copet gw)
  2. Kamu udah kaya abang aku sendiri.” (ini adalah mimpi buruk bagi semua pejuang asmara sepertinya ya)
  3. Maaf, saya sedang tidak ingin memiliki hubungan dalam waktu dekat” (tapi beberapa bulan kemudian  liat status Facebooknya update “in Relationship”… kan anying)

Gw ga tahu apa yang salah sama hidup gw beberapa tahun terakhir, tapi gw mengalami begitu banyak penolakan. Di dunia kerja udah dua tahun gw cari kerjaan yang gw mau dan ga dapet-dapet,  dalam kisah percintaan pun usaha gebet-menggebet gw selalu berakhir tragis. Gw bahkan berpikir kalo aja gw dapet satu kuntum mawar untuk setiap satu penolakan yang gw terima, sekarang gw pasti sudah punya satu hektar kebun mawar, terus bisa  gw jualin buat kembang tabur dikuburan. Mayan dapet duit.

Tapi begitulah hidup, tidak selamanya manis.

Penolakan beruntun kaya tabrakan lalu lintas ini sempat bikin gw mikir “emang gw sepayah itu ya”, “emang gw seburuk rupa itu ya?”, “mungkin emang gw gak cocok hidup di bumi, apa gw coba pindah ke Mars aja kali ya?”, dan bertumpuk pikiran-pikiran buruk lainnya. Udah stress sama kerjaan, stress pula mikirin hal-hal yang harusnya gak dipikirin begini, gw pun coba-coba cari tahu bagaimana menghadapai penolakan daaaaann taddaa ketemulah gw sama satu artikel (sayangnya gw lupa linknya), intinya artikel itu bilang gini:

Si penolak itu hanya tidak menerima konsep yang kita tawarkan (konsep diri pada saat wawancara kerja, atau konsep percintaan pada saat penggebetan) bukan menolak kita sebagai satu individu utuh. Jadi kita-kita yang ditolak ini tetap manusia yang berkualitas kok, tetap kece buat manusia-manusia lain diluar sana. Kriteria si penolak dan konsep yang  kita tawarkan saja yang tidak sesuai. Lagipula nih, ditolak itu bukan berarti kualitas kita jelek loh, di beberapa kasus kita ditolak justru karena kita melebihi kualifikasi (over qualified) bisa jadi si perusahaan jadi gak berani gaji kita atau si gebetan jadi minder karena kita kece banget.

Jaddiii….buat kamu-kamu yang ditolak..jangan terus bermuram durja. Gak apa kok kalo sedih tapi sebentar aja, gak apa juga kalo mau nangis sesenggukan tapi jangan lama-lama. Lekas ambil kanebo dan lap air matamu itu. Jadikan penolakan itu kesempatan untuk intropeksi diri, apa yang kurang kita poles lagi. Mungkin CV kita kurang kece, ya download aplikasi-aplikasi bikin CV cetar. Mungkin badan kita kurang bagus, rajin-rajin lah olahraga biar badan makin seksi, mungkin muka kita kurang cakep…ya kalo ini sih terima nasib aja ya. He he he..

Intinya Colonel Sanders aja di tolak 1.009 kali sebelum akhirnya bisa bikin ayam KFC terkenal, masa kita baru ditolak beberapa kali udah mau terjun bebas tanpa parasut.

Tetap semangat, masih banyak yang bisa disyukuri dalam hidup kok. 😊

Advertisements

Leave a Reply