Senin Malam Dan Hal-hal Kecil Lainnya Yang Kita Lupa Rindukan

“Eh, dirimu udah berapa lama ya masih single gini?”

“Nyeahahahaha. Gila, itu pertanyaan sensitif ‘kali, ah! Sama kayak nanya umur berapa, gaji berapa, berat badan berapa. Mau gue laporin tuduhan harassment ke netizen?”

“Hahahaha. Ya, maaf. Ah jadi susah dong nanyanya kalo semua harus politically AND social media-ly correct gini.”

“Emang, ampun deh. Lagian mau nanya apa sih tentang kejombloan gue?”

“Cuma mau nanya aja, apa sih yang elo kangenin banget dari pacaran? Or dating? Or being close to someone in intimate manners?

“Hmmm … Apa aja ya? Banyak lah.”

Name one.”

“Sebut salah satu, ya. Hmmm … I guess I miss buying clothes.”

“Hah?”

“Iya. Kalo gue lagi pacaran atau deket ama orang, pasti gue akan kepengaruh ama gaya orang itu. Jadi bisa tiba-tiba gue akan beli baju yang matching ama gayanya dia. Inget kan tau-tau dulu gue punya jaket kulit?”

“Iya, dan itu nggak banget.”

“Ya pacaran ama biker waktu itu. Terus gue bisa beli baju yang warnanya gak gue suka sebelumnya, cuma karena bisa match. Things like that, lah. It’s not so much about the clothes itself ya. Tapi pas the action, the activity of buying the clothes, going to the store buying things with the idea of your date in mind … Itu sih hal kecil yang gue kangenin.”

Yeah, that’s nice.”

——————————————————————————

“Apa sih yang elo kangenin dari pacaran?”

“Pe-lu-kan. Pacaran rhymes with pelukan. Udah lah kita gak usah muna’, yang namanya pacaran ya pelukan. Mau elo ngakalin pake alasan udah ada guling lah, atau playing mind trick yang bilang we are fine on our own, tetep gak ada sensasinya itu skin contact sama orang lain pake emosi dan hati.”

Dang! Kalo udah pake emosi dan hati, mau pake paid service juga lain ya.”

“Em!”

(source: Pinterest)

——————————————————————————

“Apa sih hal-hal kecil yang elo kangenin dari pacaran?”

“Wah, banyak. Hehehe.”

“Salah satu aja.”

“Apa ya? Kayaknya seru aja ada teman ngobrol di mobil waktu macet.”

“Hah? Yang bener? Stuck di jalan berjam-jam gitu?”

“Iya. Justru itu. Aku tuh biasanya ngerasa makin deket waktu ngobrol ama pacar di mobil saat macet. Apalagi macet di jalan-jalan protokol. Kayak udah stuck gak tau mau ngapain dan gak bisa ngapa-ngapain lagi, ya udah. Itulah saatnya jadi lebih tau, lebih dekat, karena mau gak mau kan harus ngobrol ya satu sama lain.”

“Termasuk berantem?”

“Termasuk berantem. Malah kalo berantem, kayak ada dorongan makin kuat buat nyelesaiin saat itu juga, karena nggak mau terjebak dalam kondisi yang gak enak di dalam mobil, sementara gak bisa keluar buat lari dari masalah. Mau keluar ke mana, lagi macet.”

“Hahahaha. Tapi emang does it work every time?”

“Hahaha. Ya enggak lah. Cuma kan pertanyaannya tadi tentang apa yang dikangenin. Jadi ya kangennya sama hal itu. Beda rasanya ngobrol ama temen meskipun sama-sama macet …”

“… apalagi ngobrol sama supir online ya.”

“Hahahaha! Tepat!”

——————————————————————————

“Apa yang elo kangenin dari pas elo pacaran?”

“Bikin playlist lagu.”

“Serius?”

“Iya. Tiap pacaran, tiap deket ama orang, gue pasti bikin playlist lagu. Di iPod, di ponsel, di semua alat yang bisa bikin gue denger musik deh. Dan lucu aja, nggak ada lagu yang sama buat tiap orang. Hahahaha. Oh dan seru aja waktu bikinnya, karena mungkin bikinnya pakai hati ya, jadi hasilnya lain.”

That’s sweet.”

——————————————————————————

“Bok, elo pacaran ngapain aja?”

“Rahasia dong, ah! 21 tahun ke atas.”

“Hahahaha. Maksud gue, apa aja yang elo kangenin dari aktivitas elo pas pacaran?”

“Udah dibilang rahasia deh. Khusus buat orang dewasa.”

“Bok, ah!”

“Ih.”

“Apa kek.”

“Ih. Maksa. Apa ya. Kayaknya karena gue selalu pacaran sama orang yang kerja kantoran, at least so far ya, jadi kita justru kencannya itu hari Senin malam.”

“Senin malam? Trus weekend ngapain?”

“Aduh sayangku, orang-orang kota besar itu kalau weekend justru lebih sibuk dari weekdays. Ikut kursus ini lah, itu lah, ngambil kelas ini lah, itu lah, ketemuan temen-temen, keluarga besar, belanja mingguan, atau malah tidur. Kayak udah sibuk mau ngapain aja gitu lah.”

“Jadi kompensasinya Senin malam?”

“Iya. Dan entah kenapa, justru Senin itu biasanya nggak terlalu sibuk. Dibanding Selasa. Apalagi Rabu. Mungkin karena Senin itu masih ada hawa-hawa weekend yang tersisa ya. Jadi jangan kaget kalau justru Senin itu masih banyak yang nyantai.”

“Dan itu juga yang akhirnya membuat elo sering menghabiskan waktu berdua pas Senin malam?”

“Iya. Dan kalau diinget-inget lagi, seringnya nggak direncanakan juga. Seinget gue, sering aja tiap Senin malam, dia datang ke rumah sepulang kerja. Bawain dinner. Trus kita makan sambil nonton tv. Dulu belum ada Netflix, ya kita nonton film. Film apa aja yang ada di rumah, film komedi biasanya. Sekarang ada Netflix, ya nonton sitkom sambil ketawa-ketawa. Cuci piring berdua. Ngobrol. Kalau sudah malam dia mau nginap ya nginap aja. Kalau nggak ya pulang.”

That sounds nice.”

“Dan simpel aja. Ya kalau dipikir-pikir, emang menyenangkan sih, ternyata ada orang yang bisa membuat Senin jadi terasa lebih ringan, lebih indah, lebih nggak terasa stressful. Jadi ya itu, lucu aja kalau ingat-ingat bahwa gue pacaran tiap Senin malam. Hal kecil yang kelihatannya remeh, tapi bikin gue menghargai hari Senin. If that’s somewhat possible.”

That’s possible.”

(source: Pinterest)

——————————————————————————

Apa hal-hal kecil lain yang sering kita lupakan untuk dirindukan?

Advertisements

14 thoughts on “Senin Malam Dan Hal-hal Kecil Lainnya Yang Kita Lupa Rindukan

  1. Kalau kubilang yang kukangen dari Senin malam adalah nungguin jam 8 malem biar bisa nonton Si Doel Anak Sekolahan, reveal umur banget ya

    • … bahkan aku pun nggak inget lagi serial Si Doel itu tayang hari apa dan jam berapa, cuma inget kalo di RCTI doang. tepuk tangan buat neng cici Shasy

  2. DIGOMBALIN!

    Astaga, hamba kangen digombalin lah curhat

    Sejak menikah, obrolan jadi sangat, hmmmm, “membumi” (?) Anak-anak gimana, nanti malem mau makan apa, kapan mau belanja mingguan, kapan tagihan listrik dateng. Satu sisi ya seneng karena emang namanya kaki musti napak di tanah; satu sisi kangen juga sama sweet nothings yang kita tau ga bakal deh kesampean tapi tetep seneng dengernya uwuwuwuwu~

    Ya itu, termasuk “menikmati masa mengobrol saat macet.” Jaman pacaran kan yang macem, “seneng deh macet gini, jadi bisa lebih lama sama kamu” (HAHAHAHAHA GELEUH) Begitu nikah ya jadi, “HADEH INI NAPA LAGI SIH MACET PADA BISA NYETIR GA SIH BURUAN INI BOLA MAU MULAI.”

    (Ya Allah, ini curhat jadi panjang bener ya di tab Komentar, hahaha)

    • Digombalin dengan sweet nothings itu ibaratnya makan pakai bumbu penyedap ya: udah tau gak bergizi, tapi ya memang bikin enak. Hihihi. Dan sepertinya, kalau sudah menikah, semuanya memang terasa lebih “practical” ya? Maunya mikir dan ngelakuin hal-hal yang praktis. Konon kabarnya begitu, kalau baca dari komen mbak Nindya, dan inget-inget lagi pengalaman temen-temen yang menikah.

    • Hahaha, saya belum menikah dan belum punya pacar. Jadi nggak tahu, rasanya beda atau sama saja. Tapi ada komen tuh di atas yang bilang kalau waktu menikah, berubah total dari masa pacaran. Cobain aja. #lah

Leave a Reply