Pikiran Kita, Pilihan Kita

Ramainya kasus pelecehan seksual di Hollywood dalam sebulan terakhir ini mengingatkan saya pada sebuah percakapan dengan seorang teman yang terjadi beberapa tahun lalu. Percakapan singkat dan ringan yang terjadi secara kebetulan saat kami bertemu.

Waktu itu, teman saya masih single. Mungkin sekarang masih. Entah, sudah lama kami tidak bersua. Ada satu hal yang menggelitik dari percakapan itu.

Iseng saya bertanya, “Elo sendiri gimana? Masih jomblo?”

Jawabnya, “Ya elo liat aja lah, gue nyamperin elo sendirian kan?”

“Hahaha. Gak bosen?”

“Ya bosen, gila. Cuma gimana, emang belum laku aja.”

“Emang gak ada yang mau?”

“Ya menurut elo?”

Saya tertawa. Padahal teman saya ini secara fisik not bad. Kalau pakai beskap, mungkin tidak kalah menawan seperti anggota paspampres. Tidak secakep model-model di majalah atau Instagram, tapi toh tidak ada yang keberatan kalau membawa dia ke acara kawinan, atau dikenalkan sebagai calon menantu.

Saya melanjutkan “interogasi” ini. “Padahal ya, kalo dipikir-pikir, di antara kita, justru elo lho yang paling punya kesempatan besar untuk nge-date dengan mudah.”

Dia menatap bingung, “Maksud lo?”

“Ya elo kerja di bidang yang banyak ketemu orang. Tiap hari juga elo ketemu bejibun orang, mulai dari yang cantik, ganteng, sampe yang elo bilang unconventionally good looking apalah itu. Yang elo bilang unik, menarik. Yang pengen banget jadi bintang dan terkenal.”

Dia tertawa.

“Emang gak ada yang bikin elo tertarik? Gak ada gitu yang elo deketin? Ato justru yang deketin elo, karena elo dianggep bisa memuluskan karirnya?”

Dia tertawa semakin keras. “Hahaha. Sampe nyembur nih. Kagak, gila apa. I don’t want to s**t where I eat.”

“Maksudnya gimana tuh?”

Dia terdiam sejenak. “Ya, gue kerja, nyari duit. Gue juga bukan orang tajir yang gak perlu duit trus kerja cuma ngisi waktu doang. Ya kalo gitu mah, ngapain juga gue harus bangun pagi-pagi banget dan pulang pagi lagi? Gue serius pengen kerja yang bener di dunia kerjaan gue ini. I mean, for some it’s all about glamour, glitzy lights. Tapi itu kan cuma tampilan depannya doang. Di belakang layar yang elo liat, ya orang-orang kayak gue yang kerjanya mulai dari mikir konsep sampe ngangkat-angkat barang. Kalo udah gitu, manalah kepikiran mau macem-macem. Ada juga elo mikir, gimana caranya elo kerja yang bener, supaya elo dipake terus buat kerjaan berikutnya. I’ve got my reputation at stake, man. Bertahun-tahun kita kerja tuh cuma buat bangun reputasi. Supaya kita jadi top of mind saat orang lagi perlu kerjaan yang sesuai sama keahlian kita. Elo pastinya pernah denger dong istilah “it takes 20 years to build a reputation, and it takes 20 seconds to destroy it”?

Saya mengangguk.

“Ya persis seperti itu. Gue rasa gak cuma bidang kerjaan gue, tapi bidang kerjaan elo, semua profesi, berlaku hal ini.”

“Tapi elo gak muna dong kalo ada orang-orang yang justru memanfaatkan posisi mereka buat, yaaa, seperti yang gue tanyain ke elo tadi?”

Dia menyeruput kopinya. “Kayak memanfaatkan orang? Nggak, gue gak muna, ada orang-orang kayak gitu. Mulai dari kru, sampe boss, semua ada yang kayak gitu.”

“Trus elo sendiri gimana?”

Case by case. Kalo emang dia kru, atau temen kerja selevel ama gue, ya gue ingetin. Kalo dia boss atau yang hire gue, terus terang ini susah banget. Mau sampe merem kayak gimana, gue gak bisa meleng. Kalo udah gitu, gue make sure gue dan tim gue protect siapapun yang jadi korbannya, dan make sure juga kalo sebisa mungkin banget, nggak kerja sama yang punya project itu lagi. Ngapain gue kerja keras kalo lingkungannya gak safe gitu?”

“Godaan emang gampang banget di mana-mana ya, man.”

Yeap. Bener banget. Cuma kalo udah nyangkut kerjaan atau di tempat kerjaan, elo pikir-pikir lagi. Pikir-pikir banget. Apa iya elo rela ngelepas segala macem kerjaan atau karir yang udah elo bangun, cuma karena elo gak bisa resist temptation and carnal desire?”

“Tapi banyak yang get away with it tuh.”

Dia menghela nafas. “Sayangnya gitu. Tapi gue percaya, karma exists. Elo baik, dunia baik ama elo. Walaupun kadang butuh waktu.”

“Makanya itu elo butuh waktu lama buat gak jadi jomblo lagi, karena mau cari pasangan di luar dunia kerja elo?”

“Hahahaha, sialan! Tapi bener sih. Cariin dong.”

“Emang gue lagi gak nyari juga?”

Kami tertawa. Dan setelah pertemuan ini, saya semakin sadar kalau apa yang kita pilih dalam hidup sebaiknya adalah hasil pemikiran kita yang matang. Jangan mentah, namun jangan terlalu matang sampai tidak ada ruang untuk berimprovisasi dengan keadaan.

Because we are what we think and do.

4 thoughts on “Pikiran Kita, Pilihan Kita Leave a comment

Tinggalkan Balasan