9 Alasan Lo Gak Bahagia

Alasan-alasan berikut gue ambil dari websitenya entrepreneur.com dengan judul aslinya “10 Reasons You’re Still Not Happy” yang menurut gue cukup seru buat dibagi. Senang atau bahagia emang ada ukurannya, tergantung dari orang-orang yang mendefinisikannya. Cuma, mestinya ada beberapa hal sebagai landasan seseorang itu bahagia atau enggak meskipun bisa jadi cukup atau ‘biasa aja’.

Beberapa hari lalu sedikitnya gue baca empat status temen di medsos yang ngomongin tentang kebahagiaan. Yang pertama bilang kalo bahagia itu ya udah sukses naek jabatan. Yang kedua bilang kalo bahagia itu dapet THR lancar. Yang ketiga bilang bahagia itu kalo dia solat di mesjid. Yang terakhir bilang kalo bahagia itu kalo liat orang tua bahagia. Ada juga yang bilang bahagia itu ngeliat Ahok dipenjara hehe.
Hampir semua standar kebahagiaan di atas terbuka untuk didiskusikan. Tapi balik lagi, setiap orang berhak punya standar untuk rasa bahagianya masing-masing, dan gue mencoba menghormati untuk tidak larut mempertanyakan bahkan menyalahkan ukuran-ukuran mereka.

Terlepas dari standarisasi untuk kebahagiaan, website entrepreneur.com membuat ulasan yang menarik yang menjelaskan kenapa kita sampe gak atau belum bahagia. Beberapa di antaranya menurut gue cukup masuk akal dan sangat universal sehingga kemungkinan besar setiap orang memang ngalamin hal tersebut. Gak semua dari 10 hal tersebut gue catut di tulisan ini karena keterbatasan interpretasi. Adapun hal-hal tersebut ialah;

  1. Gak cukup kontrol.

Kita bakal ngerasa bahagia ketika hidup kita sesuai dengan kendali kita sendiri. Karena itulah, baik anak-anak maupun orang dewasa sering berusaha keras untuk mandiri, jadi mereka merasa hidup mereka sesuai dengan keinginan mereka. Bila hidup kita kerasa gak terkendali, (percayalah) ketidakbahagiaan sudah dekat.

Trus gimana caranya untuk bisa kontrol lebih? Kita bisa mulai dengan memetakan apa yang bisa kendalikan dan mana yang belum namun bisa diupayakan dengan sedikit usaha. Singkatnya, menurut gue sih semakin kita mandiri, maka akan semakin bahagianya kita. Yang masih nganggur, mungkin ini saatnya lo makin giat nyari kerja atau usaha.

  1. Gak ngerasa bersyukur atas apa yang dimiliki.

Banyak ketidakbahagiaan asalnya dari ngebandingin hidup kita dengan orang lain yang malah bikin kita minder. Bila kita udah ngerasa minder, justru hal itu yang bikin kita sulit untuk merasa bersyukur. Salah satu cara terbaik untuk mengatasi perasaan ini adalah membuat daftar semua yang kita miliki yang patut untuk syukuri.

Menurut gue sih ini standar banget. Lagian udah banyak juga motivator yang ngomongin ini. Tapi kayak yang gue bilang sebelumnya, hal ini cukup umum sehingga mungkin aja kita suka lupa untuk mensyukuri apa yang udah didapet. Misalnya, kita baru beli hape merk lokal yang memori internalnya 16GB dari yang sebelumnya cuma 4GB. Pas di kantor, ternyata temen satu level kerjaan baru ganti hape juga, iphone 7 pula. Seketika, kita refleks bertanya; “Dia aja yang gajinya sama kayak gue bisa beli iphone 7, lha gue cuma hape merk lokal.” #MenolakLupa

  1. Jarang nyicipin hal-hal baru.

Memiliki pengalaman baru, mencoba hal baru dan pergi ke tempat baru semua punya peran buat kebahagiaan kita. Otak kita butuh banget yang namanya variasi; Rangsangan baru dan seru. Kalo hidup lo kemudian terjebak pada hal yang biasa dan jadi kebiasaan, bakal sulit rasanya untuk kemudian jadi bahagia.

Cara simple untuk melakukan sesuatu yang baru atau bervariasi salah satunya ialah pergi ke tempat aktivitas dengan rute atau angkutan yang berbeda. Lalu kemudian membuat variasi menu sarapan yang beda-beda. Bisa juga sesekali lo pergi ke tempat-tempat yang berbau alam di akhir pekan sebagai variasi dari rutinitas harian yang selalu ngeliat beton, kecuali lo kerja di kebon lah yaw.

  1. Gak cukup untuk diharapkan.

Awalnya agak bingung juga buat hal yang satu ini, mungkin gue coba tafsirin sendiri deh. Apa sih yang lo rasain kalo di tempat kerja atau rumah, lo adalah orang terakhir yang dimintain bantuan? Kalo gue sih bakal ngerasa useless. Soalnya, ketika orang lain percaya dan sering ngandelin kita, artinya keberadaan kita udah bermanfaat dan dianggap . Nah ketika banyak orang yang gak percaya dan ngandelin kita, justru bisa bikin kita gak berharga dan gak bahagia. Kira-kira gitu gak sih? Iya-in aja lah.

  1. Jarang Piknik.

Tau gak sih lo kalo ada beberapa penelitian yang nemuin kalo ngabisin waktu di alam terbuka bisa bikin kita ngerasa lebih bahagia secara dramatis? Gue sih ngerasa begitu. Sehari-hari yang gue liat cuma beton ama beton dan begitu pergi piknik ke alam bebas, seketika berasa adem.

Sebenernya gak usah jauh-jauh pergi ke daerah berhutan sih. Lo cukup cari taman-taman deket rumah atau tempat kerja, trus nongki-nongki deh di situ dan coba rasain sensasinya (asal jangan nongkrong pas siang bolong boss, gerah juga keles).

  1. Ngerasa terlalu stres.

Nyebelin banget sih kalo kita stres, tapi sayangnya stres ialah bagian dari kehidupan manusia yang ada di planet ini. Jangankan manusia, hewan ama tumbuhan aja bisa stres kok. Ada banyak cara buat ngilangin stres, tapi sebelum itu kita perlu tulis satu-satu tentang apa aja yang bisa dan selalu bikin kita stres. Abis dibikin list, baru deh kita pikirin satu-satu solusi ngilanginnya mulai dari yang paling gampang. “Sial! Gampang banget nih artikel ngemengin beginian, gak tau apa gue lagi puyeng banget gini. “ <- Salah satu yang harus diilangin kalo lo pengen keluar dari situasi stres hehehe.

  1. Jarang berpikir optimis.

Emang susah banget kalo kita konsisten ngadepin sesuatunya. Sebagai contoh, ada temen gue yang resign dari tempat kerjanya. Menurut gue sih gajinya terbilang pas-pasan tapi institusi tempat dia kerja cukup established dalam jangka waktu lama. Dengan kata lain, akan sulit terjadi PHK di tempat dia bekerja. Tapi, karena ingin dapetin lebih, dia akhirnya resign dan ikut saran temennya untuk nyobain maen forex trading.

Suatu hari, terjadi fluktuasi di pasar valas yang imbasnya banyak trader yang loss termasuk temen gue ini. Seketika motivasinya ancur, gak mungkin dia balik lagi ke tempat kerja juga gak mungkin untuk nerusin trading karena modalnya abis. Pada situasi begini sebenernya ujian untuk konsisten berlangsung. Saran gue sih terusin aja tapi pake modal yang paling kecil. Emang gak akan balik cepet, tapi at least masih ada harapan buat lanjutin. Dan keterpurukan yang terjadi sebelumnya, biasanya selalu bawa berkah di kemudian hari (dan dalam bentuk yang berbeda).

  1. Males Belajar.

Ada anak SD udah bisa bikin website. Coba lo tanya ke diri sendiri, waktu seusia mereka, lo udah bisa apa? Palingan bisanya maen karet atau layangan. Kemajuan informasi dan teknologi gak bisa ditahan-tahan sayyy. Semuanya berlomba menjadi yang terdepan di bidang itu. Anak kuliahan sekarang aja bikin skripsinya nongkrongin gugel bukannya tatap muka ama dosen pembimbing. Jadi, gak ada lagi alesan kalo belajar itu susah, yang susah itu yang kita sendiri yang bebal gak mau belajar. Kita bakal ngerasa bahagia ketika abis tau sesuatu hal yang baru. Biasanya, kita mengadvokasi atau nyeritain ulang sesuatu yang menurut kita bermanfaat bagi orang lain, di situ kita juga ngerasa bahagia. So, untuk lebih bahagia, mulai dari sekarang bongkar-bongkar lagi buku yang belom sempet ke baca. Lalu saring informasi dari sumber-sumber yang makin hari makin gak bertanggungjawab, ambil yang betul-betul kita perlukan dan bermanfaat.

  1. Gak punya tujuan.

Emang sih gak ada salahnya kalo kita punya pemikiran hidup mah ngalir aja. Tapi gak salah juga kan kalo kita punya tujuan? Apakah memiliki tujuan itu mesti di luar arus? Gak mesti kan? Bisa jadi kita memang mengalir ngikutin arus tapi sekaligus tau kita harus siap-siap begitu akan sampai pada tujuan kita.

Tetapin dulu tujuannya baru setelah itu kita pikirin hal-hal yang bisa mempercepat untuk nyampe ke tujuan kita.

Itulah beberapa hal yang bisa bikin lo gak bahagia. Memang setiap orang punya cara tersendiri untuk ngadepin hidup dengan segala dinamikanya. Satu hal yang pasti sulit di jawab; “Apakah ada orang yang tak ingin bahagia?”

Penulis: @ayodiki

Iklan

2 thoughts on “9 Alasan Lo Gak Bahagia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s