Lari 100

Sekian lama gak ke Car Free Day (CFD) Jakarta, gue akhirnya berkesempatan keliling sekitaran Bunderan HI buat cuci mata para ‘mamah muda’ ber-legging macan. Macem-macem bentuk bokong tersaji untuk dipandang. Jangan harap ada iman di situ, karena sebaiknya kalian jernihkan pikiran masing-masing.

Dalam tradisi pernikahan adat Sunda –mungkin juga ada kesamaan dengan adat lain- terdapat ritual pecah kendi. Di mana pada prosesinya adalah pengantin cewek pegang bagian kepala kendi, dan yang cowok pegang bagian bawah atau bokong kendi. Filosofi yang terkandung di dalem prosesi itu menandakan bahwa tabiat wanita yang menyukai ‘kepala’ dan pria yang menyukai bokong. Inilah kenapa kalo di CFD, yang laki doyan liat pantat, yang cewek doyan liat muka ganteng, ngaku lo pada! Hehe. Budaya sebetulnya udah jauh-jauh hari ngejelasin hal alamiah hasrat biologis manusia yang kemudian ‘diresmikan’ oleh teori-teori akademisnya kemudian hari. Biar bagaimana pun, CFD selalu menawarkan banyak harapan, harapan penikmat kuliner, harapan pemburu barang murah, harapan si tukang ‘jajan mata’ kayak gue dengan satu hal yang pasti; harus lawan jenis.

Satu jam berlalu, masih antusias. 30 menit berikutnya gue mulai bosen, selain matahari udah nyengat banget, perut yang sejak subuh tadi belum diisi udah nyala mulu alarmnya. Solusinya tak lain adalah melipir ke jalan Sumenep, di situ ada beberapa gerobak jajanan khas makanan untuk sarapan. Ada ketoprak, lontong kari, bubur ayam, dan…. Aha! Mie ayam! Dari kemaren malem emang ngidam mulu ama makanan yang satu ini. Tanpa pikir panjang atau takut sakit perut, gue memutuskan untuk pesen semangkok mie ayam lengkap dengan baksonya.

Sembari nyuapin mie ke dalem mulut, dalem hati gue penasaran ama sejarahnya makanan rakyat ini. Katanya sih mie ayam itu asalnya dari daerah Tiongkok bagian selatan terutama daerah-daerah pelabuhan kayak Guangdong dan Fujian yang kemudian dibawa ke Indonesia di taun 1897an. Ada filosofi unik dari budaya peranakan tionghoa yakni kalo kerja abis-abisan harus diganti ama makan enak dan hidup nyaman. Dari situ lah muncul banyak makanan enak karena termotivasi ama filosofi tadi. Hmm… Gue sempet mikir sesaat ama filosofi ini karena definisi makan enak ternyata bisa murah! Yaiyalah, harga termahal semangkok mie ayam paling banter 50 rebu, sedangkan di CFD gue bisa dapetin seharga ceban, itu juga kalo ama minum palingan 15 rebu.

Sebetulnya mie ayam yang hari ini kita nikmatin adalah hasil dari akulturasi dengan beberapa makanan lokal seperti caudo atau soto dan masakan arab. Makanya, gue lebih pede nyebut mie ayam adalah makanan Indonesia ketimbang Tiongkok, karena nyatanya kita harus ngeliat makanan ini secara holistik atau menyeluruh, bukan cuma bahan dasarnya doang (mie basah). Mie ayam dan nasi padang jenis makanan lokal yang jaringannya cukup kuat di seantero Nusantara. Lo mau pegi ke Medan, Minahasa, atau Merauke sekalipun pasti gampang nyari dua gerai makanan itu. Bakso ama warteg juga punya jaringan yang sama, ditambah pecel lele dan soto lamongan menambah deretan makanan lokal yang me-nasional. Favorit lo yang mana? Gue sih baso tahu hehe.

Sambil nikmatin suapan terakhir dari mie ayam tadi, selintas gue langsung mikirin menu buat makan siang. Kayaknya nasi rendang sambel ijo pake daun singkong cocok nih ama cerahnya Jakarta. Buat gue, rejeki yang paling hakiki adalah kesempatan buat nikmatin setiap suap makanan dan setiap teguk setiap minuman. Mungkin banyak dari kita yang gak ngehargain lagi waktu makan, termasuk gue. Bahkan saat makan pun masih sibuk megang gawai, mulutnya mangap tapi pikiran ada di tempat laen. Ibaratnya, makan cuma nuntasin rasa laper doang, tanpa ada penghayatan setiap tokoh yang terlibat dari awal sampe makanan itu disajiin di depan kita. Gue angkat gelas buat semuanya yang berjasa!

Perut udah keisi, saatnya lanjutin cuci mata di sisa waktu CFD. Sambil dengerin lagu Lari 100 dari The Sastro, gue coba ngalihin perhatian dari bokong ber-legging ke rasa manisnya bubur kacang. Agak-agak nyesel juga sih tadi sarapan gak nemu menu itu. Mungkin bisa gue jadiin agenda sarapan buat besok karena bubur kacang itu kaya akan vitamin A, C, B1, asam folat, riboflamin B6, thiamin, niasin sama panthothenat. Lagu berikutnya setelah Lari 100 adalah Undone dari Seaside, sama kayak gue yang harus nunggu besok buat nikmatin bubur kacang, at least selain ber-legging, banyak juga nih yang pake celana pendek nyeplak sebagai pelipur lara. Oya Selamat Hari Pendidikan Nasional. Tapi sori kalo tulisan ini gak edukatif hehe.

 

[]

Penulis: @ayodiki // Kontributor Linimasa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s