Petualangan Benny dan Tini

Aku itu tidak pernah mudik lho. Oya? Emang orang tuamu asli Bandung ya? Iya. Bahkan sampai kakek buyutku semuanya asli dari Bandung. Kamu emang kalo mudik kemana sih? Oh. Kalo aku sih mudiknya ke Tasik. Atau ke Sumedang. Itu kampung halaman dua orang tuaku. Seru ya. Enak ya bisa mudik. Pengen deh sekali-kali mudik. Yaudah mudik ke sini aja. Ayo mau gak? Kita kan belum pernah ketemu juga. Emang kamu Bogornya sebelah mana sih? Tuuuuuutt..

Njing! Brengsek! Benny banting telponnya ke kasur. Lalu dia bangun dan ambil kembali henponnya. Benny pencet *666#. Lalu pencet Cek Kuota. Tertera di layar henpon TiPhone-nya yang sudah butut: Sisa kuota Paket Cepet Banget Deh Rp 50rb Anda sudah habis. Silakan isi ulang. Info hubungi 666. Ini paket emang cepet banget abisnya. Tukas Benny dalam hati. Telco bangsat.

Hallo? Tini? Eh. Maap. Tadi pulsanya abis. Hehehehe. Ih. Kenapa gak ngomong. Padahal kan bisa Tini telpon balik. Mumpung kenceng ini wifi. Ah. Gapapakoq. Jadi bener nih kamu nantangin aku datengin ke Bogor. Yakalo punya nyali sih. Kalo gak punya sih gak usah. Deal!

carpenters

H+2. Jam 4 pagi. Hujan rintik-rintik. Benny sudah memanaskan motornya. Seminggu sebelumnya dia sudah servis motor bebek keluaran Jepang di bengkel kesayangan dekat rumah. Liat speedometer. Ah bensin abis. Jam 4:30 dia pun berangkat setelah berpamitan kedua orang tuanya. Mampir dulu ke pom bensin terdekat. Full, Kang. Siap. Bade kamana, Kang. Meni nyubuh. Ka Bogor, Kang. Nuhun, Kang. Beni melipir setelah bensin penuh terisi. Dia menyalakan lagu di henpon. Dengerin Mbak Karen ah. Dia pencet The Carpenters. Pencet play. Lalu dia buka aplikasi Whatsapp. Aku udah mau jalan ini, Tini. Tiga jam lagi kita bertemu. Jangan lupa mandi ya :p Beni masukan henpon ke saku jaketnya. Lalu dia mulai perjalanan untuk menemui Tini yang belum pernah liat wujud fisiknya. Padahal sudah tiga bulan dia berkomunikasi.

Sudah di Padalarang. Yes. Sebentar lagi masuk Cianjur. Hujan masih turun. Rintik-rintik. Benny tidak peduli. Dia tidak sabar ingin bertemu. Dia memacu motornya. Ciranjang. Yes. Jalanan agak padat. Mungkin banyak yang mau berlibur ke Taman Safari. Ujarnya dalam hati. Dia susul satu per satu mobil di depannya. Kaca helmnya burem. Kena rintik hujan. Dia usap dengan jari tangan kirinya. Lalu dia lihat ada motor RX King dari arah depan dengan kecepatan tinggi menuju arahnya yang berusaha menyusul Toyota Avanza di sebelah kanan jalan. Sebelah kiri jalan padat mobil beriringan. Benny tak punya banyak waktu dan pilihan. Dia melambat dan menunggu motor itu menubruknya. Brak! Beni cuma bisa menahan helmnya agar tidak lepas. Motornya oleng terpelanting ke kanan jalan. Badan Benny melayang ke sebelah kiri jalan. Duk! Kepalanya yang berbalut helm mengenai bumper besi mobil Kijang Innova. Tubuhnya terjerembab, bergulingan dan tersungkur di pinggir jalan. Beni mengerang kesakitan. Banyak mobil berhenti. Motor pun begitu. Orang-orang yang sedang menunggu warung di sepanjang pinggir jalan datang untuk menolong Benny.

Benny tak bisa menggerakkan badannya. Sakit sekali. Remuk. Darah mengucur keluar dari balik helmnya. Benny sekuat tenaga merogoh henpon. Orang-orang mengerubunginya. Terdengar berisik. Tapi Benny tak bisa mendengar percakapan mereka. Dia buka Whatsapp. 213 unread messages. Grup jahanam. Dia pencet nama Tini. Dia baca pesannya. Iya. Hati-hati ya. Aku udah gak sabar ketemu kamu. Benny tersenyum tapi matanya berair dan satu bulir air mata menetes ke layar henponnya. Darah mengucur dari tangan menuju jempolnya. Benny dengan tenaga yang hanya sedikit tersisa berusaha balas pesan dari Tini. Maaf, kita belum bisa bertemu hari ini. Klik send. Benny pun lunglai tak sadarkan diri. Ramai-ramai para warga menggotong Benny ke tempat yang lebih nyaman. Lagu dari The Carpenters masih terdengar sayup dari earphone-nya. “Before the rising sun we fly.. So many roads to choose.. We start out walking and learn to run.. And yes, we’ve just begun..”

Oh. Jadi kamu pacaran sama Si Beni anak Bandung ini tapi kamu belum pernah ketemu orangnya? Yagitudeh, Mah. Koq bisa sih. Anak jaman sekarang koq aneh. Mereka sedang berbuka bersama di rumah. Ya bisa dong, Mah. Ini kan udah abad 21. Emang jaman Mamah yang masih pake kartu pos dan wesel. Papah Tini yang sedang ngemil combro nyeletuk sambil nonton TV. Kurang ajar! Hahaha. Tini dan Papahnya tertawa. Terus kamu gak ada rencana ketemu dia? Tini terdiam sebentar. Ada sih. Kalo jadi H+2 nanti Benny mau kemari. Oh. Coba Mamah pengen tahu orangnya kayak gimana. Ganteng koq, Mah. Percaya deh. Ah. Kamu ini belum ketemu aja koq bisa bilang ganteng. Kalo kayak Brad Pitt itu baru ganteng. Nanti kenalin ya kalo dia jadi kemari. Pasti, Mah. Wajah Tini sumringah. Lalu dia ambil henponnya. Dia ingin segera kasih kabar baik ini ke Benny.

Iklan

2 thoughts on “Petualangan Benny dan Tini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s