Nyaman Untuk Dilihat

Sekitar dua bulan lalu, saya duduk bersama beberapa orang yang menjadi juri di festival film yang kami selenggarakan. Salah satu juri tersebut penulis linimasa juga, yaitu Lei.
Bersama beberapa orang lainnya, kami ngobrol-ngobrol santai sembari makan siang seusai tugas penjurian selesai. Dari sekian banyak obrolan ngalor-ngidul, kami sepakat untuk membuka “rahasia” masing-masing.

“Rahasia” ini adalah film favorit kami, atau film yang paling sering ditonton berulang kali.
Kenapa “rahasia”? Karena kalau berbicara film yang paling sering ditonton di rumah, tentu saja jawabannya bukan film-film yang mengernyitkan kening yang dilihat. Justru film-film yang terkesan ‘remeh temeh’ yang mencuat di pembicaraan.

Saya memulai, “Sudah beberapa kali lho, kalau pulang ke rumah capek, bingung nonton apa, gue langsung aja tuh nonton lagi Bridget Jones’s Diary, sampai hafal lho dialog-dialognya!”
Yang lain menimpali, “Sambil nyanyi “All By Myself” depan TV?”

Bridget Jones's Diary (Courtesy of marieclaire.co.uk)
Bridget Jones’s Diary (Courtesy of marieclaire.co.uk)

Kami tertawa. Lalu kami sepakat bahwa film-film macam Notting Hill, Love Actually, When Harry Met Sally …, Sleepless in Seattle dan sejenisnya adalah semacam comfort film yang menyenangkan untuk ditonton berulang kali. Ini berlaku juga untuk film petualangan atau aksi macam Back to the Future atau Die Hard. Beda genre, tapi sense of familiarity masih sama.
Sama seperti makanan yang termasuk comfort food, maka rasa comfort film sudah kita ketahui dari awal sebelum kita mengkonsumsi. Berhubung kita tidak ingin berpikir dan spekulasi terlalu banyak terhadap sesuatu yang baru, maka kita pun acap kali mengkonsumsi comforting stuff ini.

Lalu ke mana film-film yang banyak disebut sebagai fllm-film terbaik sepanjang masa, seperti Citizen Kane, The Godfather Trilogy, The Seventh Seal atau Rashomon?
Tentu saja mereka masih ditonton dan diapresiasi. Bentuk apresiasinya secara khusus, tidak dengan memakai kaos oblong dan celana pendek di depan sofa sambil memeluk bantal di depan televisi. Atau bisa juga melakukan hal itu, namun perlu konsentrasi dan atensi yang lebih tinggi dibanding menonton film-film ringan lainnnya. Konsentrasi dan perhatian yang lebih tinggi ini memerlukan energi yang lebih banyak tentunya, sehingga sikap kita terhadap film-film ini tidak bisa se’santai’ saat menonton film-film ringan lainnya. Sikap kita yang lebih serius, perhatian kita yang lebih tinggi, mau tidak mau membuat kita harus menyiapkan waktu tersendiri untuk menonton film yang membutuhkan atensi lebih tinggi. Kalau tidak, bisa tidur di tengah-tengah.

Notting Hill (courtesy of ovationtv.com)
Notting Hill (courtesy of ovationtv.com)

Apakah kualitas film-film ringan tersebut lebih rendah dari film-film serius lainnya? Bisa panjang kalau diuraikan di sini. Secara singkat saja, saya akan menjawab kalau film-film ringan itu punya kualitas yang setara atau lebih tinggi dari film-film serius lainnya.
Kalau saya tidak salah kutip, aktor Charles Laughton pernah berkata,

“dying is easy. Comedy is hard.”

Ini sebuah mantra yang masih berlaku sampai saat ini. Membuat adegan sedih itu gampang. Tinggal teteskan air ke mata aktor, jadilah adegan sedih. Adegan lucu? Sometimes jokes do not translate easily. Oleh karena itu, penulisan komedi, atau komedi romantis, membutuhkan keahlian tersendiri. It takes a village to tell a joke.
Dan terbukti bahwa film-film ringan yang menjadi comfort film bisa ditonton kapan saja. Comfort films stand the test of time.

Love Actually (Courtesy of littlestuffedbull.com)
Love Actually (Courtesy of littlestuffedbull.com)

Apapun yang teruji ketangguhannya oleh waktu, anything that is timeless, they’re work of art.

Inilah 10 comfort film versi saya, secara acak:
• Bridget Jones’s Diary
• When Harry Met Sally …
• Sleepless in Seattle
• Working Girl
Same Time, Next Year
• Back to the Future
• Notting Hill
• Love, Actually
Roman Holiday
• ….. (isi sendiri. This is yours.)

Iklan

6 thoughts on “Nyaman Untuk Dilihat

  1. Saya sih serial Friends. Moreover when life gets sooo damn hard and I need to laugh. Then Thr series will bring me back my laughter.

    Intinya tontonan yang ga bikin nangis. Setuju sama quote nya ‘it takes a village to tell a joke’.

    Disukai oleh 1 orang

  2. Tergantung mood juga sih…
    Kalo lagi galau tentang kehidupan.. The curious case of benjamin button.
    Kalo lagi galau ttg cinta.. Chasing amy
    Kalo lagi kangen istri.. The age of adeline.. Testament of youth…
    Alhamdulilah komen pertama 😊

    Disukai oleh 1 orang

  3. hahaha… i love this article… i giggled through it, especially with the sitting alone while singing “All By Myself”

    I’m not a movie watcher except being forced by somebody else to watch, but i do have light movie fvorites

    My highlight were for French Kiss – Kevin Kline and Meg Ryan, I watch this tons of time for the La Vie en Rose and “I cannot pee when she’s stnding behind me”

    My Neighbour Totoro (this counts as a movie, yes?)

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s