Diet, Olahraga dan Wilayah Sekitarnya

Seperti biasa, acara lari malam itu ditutup dengan cooling down berjalan kaki mengitari lapangan sepakbola. Kaki berjalan setelah berlari, mulut tentu saja berkicau setelah diam selama berlari. Itulah saya dan beberapa teman yang bergantian. Kami seperti memiliki kartu member di lapangan sepakbola yang lingkar luarnya tak lebih dari 500 meter.

“Eh, gue pengen nanya deh, kenapa sih ya orang yang getol olahraga dan diet-dietan gitu bawaannya kenceng muluk? Nyadar gak loe?”

“Ergh… agak sih. Gimana-gimana?”

“Iya temen gue itu lagi getol-getolnya diet sayuran gitu. Pokoknya cuma makan sayuran. Dia pelajari tuh segala. Dari buku lah, internet lah bahkan sampe short course ke Singapur. Nah kita-kita temennya ya diajakin juga dong. Tapi tuh ngajaknya sambil marah-marah gitu bok! Pas lagi makan bareng nih, dia bisa loh gak mau makan sama sekali, katanya dia cuma bisa makan sayuran mentah tertentu yang gak ada di restoran itu. Ya kita-kita ngerayu lah biar dia makan dikit. Eh aslik loh, dia geleng-geleng sambil berdiri terus ninggalin meja kita sambil bilang “you just don’t understand”. Shiok gak?!”

“Ooowh kalo temen gue beda sih, dia bukan diet tapi lagi training buat full marathon. Nah pas kita lagi ngumpul gitu, dia nongol. Bawaannya udah cemetut aja. Mulutnya menipis dan muka belipet 73 lapis. Lah ya kita bingung dong kenapa. Salah satu dari kita nanyain ke dia. Kali-kali mau curhat. Dicuekin. Yaudah dong semalaman lah tuh dia diem. Usut punya usut, gak taunya pas paginya dia training lari itu gak sesuai target.  Gak ngerti apa jaraknya, apa pacenya yang gak sesuai. Pokoknya gak sesuai. Ngambek seharian semua orang dicenutin. Bukan atlet juga padahal…”

“Gue ada temen, beda olahraganya. Yoga boook… Nah pas dia baru mulai kan lagi getol-getolnya tuh. Udah deh semua orang diajakin Yoga. Yoga is the best, pokoknya. Mau langsing, mau sehat, mau lentur, mau apa pun, yoga is the only answer. Sampe situ aja sih, terserah deh ya. Eh kita-kita yang olahraganya lari diomelin bo. “Kalian tuh ya tau gak kalo lari itu bahaya? Tau gak persendian kalian itu gak kayak waktu kalian masih muda? Kalian nyadar gak udah umur berapa? Belon lagi kena matahari. Mau kanker kulit?! Mending buruan ikutan yoga!” Salah satu dari kita ada yang bilang “yah gue sih lanjutin lari aja lah, yoga mungkin nanti-nanti”. Eh dia nyolot bilang “mau nanti kapan? nunggu loe udah gak bisa lari baru pada yoga? Udah telat tauk!” Okedeh…

“Hahaha… Gue baru kemaren diomelin sama temen gue yang lain lagi. Dia lagi diet apalah namanya gue lupa. Pokoknya gak makan gula dan karbo, katanya. Nah gue posting tuh makan siang gue. Nasi pake sayuran kari. Dia langsung whatsapp gue “Kok loe masih berani sih makan nasi? Loe pengen kena diabetes? Mau loe lari sebanyak apa juga selama loe masih makan karbo dan gue, ujung-ujungnya sakit juga. Tau gak?” Yaudahsih karena bukan yang pertama kali diginiin, gue iya iya aja. Soalnya temen-temen yang lain juga pada sampe was-was takut diomelin dia gitu tiap mau posting makanan di medsos.

“Ooowh apa emang ngaruh dari olahraga dan diet mereka, atau emang udah kepribadiannya aja gitu?”

“Nah gak ngerti juga gue. Tapi ya emang gue liat orangnya kepribadiannya agak berubah antara sebelum dan sesudah diet atau olahraganya itu. Kalo ngaruh ke badannya sih ada yang bilang lebih seger dan fit. Kalo bentukan dari luar ya ada yang jadi ramping, ada yang tetep, ada yang yoyo”.

“Sayang aja kan ya, loe udah olahraga diet kan maksudnya biar loe sehat, loe hepi, loe aktif gitu ya. Kalo malah jadi ngototan marah kan, mubazir… Apalagi kalo udah yoga gitu terus dietnya vegetarian. Biar gak masuk energi-energi negatif kan katanya”.

“Tapi mungkin kalo mereka gak olahraga dan diet seperti itu, mereka lebih kenceng kali… Jadi emosian. Kayak kita aja kan kalo gak keringetan barang 2-3 hari langsung gak jelas moodnya”.

“Ada sih, anak-anaknya temen gue yang cerita katanya “mami sejak ikut yoga jadi sering kecapekan, pas siang sama kita maunya tidur. Pas kebangun jadi suka marah-marah” gitu… Jadi ya mungkin emang bener ada efeknya lah ya ke sekitar loe.”

“Ya waktu gue training buat full marathon pertama sih gue siang ngantuk banget. Gak mungkin aja dibawa kerja. Untungnya gue freelancer dan jomblo yes. Gak kebayang kalo gue kantoran sih. Gimana mau kerjanya coba. Bisa-bisa temen kantor gue sebel dan boss gue ngamuk kan. Kopi udah gak ngefek!”

“Sebenernya gue punya teori sih… Tapi gue diem aja..”

“Apa tuh?”

“Tapi loe diem aja ya…”

“Iya!”

“Kan mereka diet gitu ya, gak makan gula gak makan karbo. Mungkin bener badan jadi lebih fit. Tapi moodnya keganggu. Mungkin gak? Soalnya kan gula bikin hepiii… Hahahaha… Ya tapi gak tau juga sih. Ini teori asal-asalan gue doang.”

1455729_1437682403

“Loe pernah diet gula dan karbo gitu?”

“Pernah. 3 tahun. Dulu kan musuhnya beras putih aja jadi gue makan beras merah. I had my six-pack sih. Zamannya gue getol ke gym. Sehari dua kali hahahaha.”

“Terus kenapa berenti?”

“Rempong aja sih… Apalagi emang gue dasarnya doyan makan. Jadi ya sekarang semua gue makan aja. Cuma ya emang kira-kira ndiri lah takarannya.”

“Sekarang loe makan gula?”

“Makan.”

“Makan nasi dan kawanannya?”

“Makan lah. Hahahaha. Loe?”

“Gue pengen sih nyobain diet apa gitu kan banyak tuh catering-catering sehat sekarang. Biar ringkes aja sih jadi gak usah mikir masaknya.”

“Iya sih… kan sebenernya olahraga dan diet apa pun itu tujuannya biar badan loe sehat dan hidup berkualitas insya allah lebih lama. Tapi kalo terus jadi kenceng marah marah muluk, mending pendek umur tapi hepi hepi aja gak sih? Hahahaha!”

“Hahahah tough choice amat. Apa mungkin emang ada aja unhappy healthy people ya. Kita aja yang sterottping selama ini bilang kalo healthy people must be happy people. Eh udahan yuk. Gue mau ke Sevel dulu. Pengen es krim hahahaha. Loe?”

“Gue mau pulang. Nyokap masakin kwetiauw goreng. Besok lari lagi gak?”

“Ergh… liat besok deh. Waslap-waslapan yak!”

“Sip!”

//steller.co/site/static/js/steller.js

Iklan

15 thoughts on “Diet, Olahraga dan Wilayah Sekitarnya

  1. Yg bagian “you just don’t understand” itu juga pernah ngalamin yg mirip sih.
    Jd dulu ada temen yg hobi makan trus memutuskan ikut diet, nge gym and sewa PT. Kita2 yg merasa dia kehilangan jati diri berusaha menyadarkan nih ceritanya, klo dulu dia yg suka stock cemilan, skrg lita beliin macem2, trs janji traktiran dr kanan-kiri.
    Taunya dia curhat sm salah 1 dr kita, sedih katanya kita koq ga support, diet itu ga gampang, biaya yg dikeluarin juga ga dikit, jd dia pengen hasil yg maksimal, malah kita jadi iblis penggoda. Pas dia makan gila-gilaan koq kita dukung, pas dia after healthier lifestyle koq kita ga support.

    Jadiii…Mungkiiinnn…Ada faktor dari kita, orang2 terdekat mereka, yang bikin mereka cranky, jd kenceng, or sensi. But yeah, nutrisi yg ga balance juga ngefek sih

    Suka

  2. Gue malah kebalik om. Pernah ikutan OCD-nya mas Deddy dan dimarah2in orang sekantor. Katanya gak sehat, bahaya, blom terbukti, dll. Padahal gue sukses nurunin berat & kadar lemak. MCU juga bagus hasilnya. Tapi muka jadi terlalu tirus dan keliatan tua, makanya brenti

    Suka

  3. Gue pernah ikutan OCD-nya mas Deddy dan dimarah2in orang sekantor, Om. Katanya gak sehat, bahaya, blom terbukti, dll. Padahal gue sukses nurunin berat & kadar lemak. MCU juga bagus hasilnya. Tapi muka jadi tirus dan tua, makanya brenti.

    Suka

  4. Hahahahahaha. Ini keren banget. Gue pun udah gak diet seketat dulu. Selama hasil medical check up masih oke ya campur2 diet dan makan enak lah.

    Yaaa aturan agama aja bisa dilanggar apalagi cuma kaidah diet.

    Disukai oleh 1 orang

  5. Haha jadi inget 4 taunan lalu pernah berkurang 6-7kg dalam 2 bulan hanya krn berenti minum teh botol dan minuman2 manis lainnya, plus makanan yg manis. Bawaannya sedih pengen nangis melulu, susah ketawa jadinya. Ya emang bener gula bawa happy toh. Tapi untungnya setelah 2 bulan itu konsumsi gula gw emang jauh berkurang. Sekarang minum teh botolnya pas weekend aja.

    Trus beberapa bulan kemudian diet karbo. Ga makan nasi apalagi kentang goreng. Gantinya? Delivery Salad yg isinya sayur melulu paling banter ada dada ayam panggang. Hasilnya? Jadi telmi. Mau belok kanan pasang lampu kiri dan sebaliknya. Baca google maps ga ngerti2, mencet lift salah terus. Begitulah

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s