… Karena Seluruh Dunia Tidak Harus Selalu Tahu

Correct me if I’m wrong, please.
Tapi setahu saya, tanpa googling, belum ada film atau karya populer lain yang bercerita tentang “how to go through a breakup in social media”. Seingat saya, film-film terkait media sosial biasanya berkutat dengan isu-isu serius, seperti The Social Network atau Catfish. Untuk hal-hal ringan penuh romansa, sepertinya kita harus melayangkan ingatan lebih jauh lagi.

Tahun 1998, film You’ve Got Mail membuka mata kita bahwa cinta bisa terjadi lewat kabel modem via telepon rumah dengan bunyi “eeerrnnggg … ngiiikkk … ngoookkk …. rrrnnggg” sebelum akhirnya tersambung ke internet.
Tahun 2009, ada satu bagian di film He’s Just Not that Into You, di mana Drew Barrymore berkeluh kesah tentang susahnya menghubungi gebetan: lewat sms, email, Facebook message, dan lain-lain.
Itu pun hanya sebagian kecil dari film. Kedua film itu juga belum memberikan solusi, atau paling tidak menjadi panduan persoalan di paragraf pertama.

He's Just Not that Into You
He’s Just Not that Into You

Tentu saja yang saya maksud di atas adalah film-film layar lebar, yang sebisa mungkin dibuat oleh major studios supaya bisa ditonton banyak orang.
Mungkin Hollywood sama gagapnya dengan saya atau teman saya, Shasya. Beberapa waktu lalu, kami sempat membahas betapa susahnya melalui masa-masa sesudah putus di era media sosial. Putus saja sudah susah. Apalagi ditambah sekarang harus berhadapan dengan “publik”.

Kata publik harus saya beri tanda kutip, karena kita tidak berhadapan dengan mereka. Tapi kita berinteraksi dengan jempol mereka. Mana yang lebih bahaya, wajah atau jempol? Dua-duanya. Tapi dengan teknologi 2G sekalipun, kecepatan jempol jauh lebih melesat daripada kemampuan menginterpretasikan raut muka.

Tentu saja kemudahan having the world at your fingertips ini sangat menggoda. Apalagi kita tidak pernah bisa lepas dari ponsel. Mau tidur, pegang ponsel. Bangun tidur, ponsel dulu yang dicari.
Di saat-saat rentan setelah putus, di saat kita menangis sendiri dengan membenamkan muka di bantal, tangan kita masih memegang ponsel. Kita tidak pernah bisa sendiri lagi di era media sosial sekarang. Kita punya “teman”.

Again, with the quotation marks.
Are “friends” really your friends? Are “followers” your friends?

Sangat mungkin ada beberapa yang kita kenal dalam kehidupan nyata, tapi jauh lebih banyak yang hanya sebatas dunia maya saja. Baik itu interaksinya, maupun jenis pertemanannya.

Kalau sudah begitu, maka berikut ini ada beberapa tips yang bisa digunakan untuk “how to go through a breakup in social media”:

1. Logout

Anda tidak salah baca. Anda tidak perlu harus menghapus aplikasi media sosial di ponsel. Anda cukup perlu logout. Dan itu berlaku untuk semua jenis media sosial: mulai dari Facebook, Twitter, Instagram, Path, dan lain-lain.
Trust me: your updated status can wait. Your sanity cannot.

2. Logout

Saya punya satu kata: Timehop. Aplikasi ini bisa menampilkan apa saja yang pernah kita unggah di media sosial mulai dari setahun yang lalu, sampai beberapa tahun ke belakang. Jadi, kemarahan yang kita pasang di media sosial sekarang, hanya akan membuat kita mengernyit heran di beberapa tahun mendatang sambil bergumam, “What was I thinking? Did the world know how stupid I was?”

3. Logout

Apa yang bisa diharapkan dari stalking akun mantan kita? Berharap dia post foto-foto inspirational quotes, tapi malah menemukan foto dia dengan pacar barunya sedang liburan? Nah, ‘kan.

4. Logout

Oke, kita sudah unshare, unfollow, block pertemanan dengan mantan di semua jaringan media sosial. But what about our friends in common? Apa hak kita untuk memutus pertemanan yang sudah terjalin di antara mereka? Tidak ada. Sama seperti jargon “we can never choose who we fall in love with”, maka berlaku juga istilah sahih “we can never choose who we befriend and get comfortable with”. Ketika kita sudah memutuskan untuk tidak terkoneksi dengan mantan, namun kita masih melihat fotonya hangout bareng dengan teman-teman lain, atau melihat namanya di komen status teman, maka itu saatnya untuk …

5. Logout

Beri waktu buat diri kita sendiri. Berapa lama? Tidak ada yang tahu. Butuh pikiran tenang dan jiwa yang legowo buat bermain di sosial media. Bukan sekedar untuk membaca hujatan, kritikan atau makian politis. Tapi ketika masalah hati ikut dimainkan dan dibicarakan, maka kesabaran diri jadi faktor utama.

You've Got Mail
You’ve Got Mail

Ketika Anda membaca ini, mungkin bisa jadi Anda berpikir bahwa it’s easier said than done. Betul. Saya setuju. Makanya, saya tidak mungkin bisa menuliskan semua hal di atas sebelum saya mengalaminya sendiri. I was there. We’ve all been there.

Because when you’re angry, take a step back.

Iklan

9 thoughts on “… Karena Seluruh Dunia Tidak Harus Selalu Tahu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s