Sepeda Adalah Koentji

IMG_9574

Sepeda adalah Koentji

Sepeda adalah alat transportasi paling keren. Saya meyakini kalimat tersebut sepenuh hati. Mengapa? Karena sepeda hampir-hampir membuat saya lupa bagaimana rasanya menyukai jalan raya terakhir kali.

Sebetulnya ndak benar-benar cukup sepeda. Perlu ada tambahan: lipat. Karena sejak saya gunakan sepeda lipat, jalanan kota yang saya tinggali benar-benar jauh lebih bersahabat dan menyenangkan.

Apa saja yang membuat saya menyukai jalanan Jakarta karena sepeda lipat?

  1. Sepeda lipat tidak melibatkan parkiran dalam setiap aktivitasnya. Jika saja parkir dianggap pamrih. Maka dengan sepeda lipat, saya tidak berpikir pamrih dalam bersepeda. Kemanapun akan selalu ada tempat. Bersepeda menjadi ikhlas.                                                 IMG_9668
  2. Jalanan Jakarta memberikan ruap suasana pagi dengan pohon rindangnya. Hal tersebut hanya bisa dirasakan jika kita naik becak dengan atap dilipat. Atau naik mobil sport dengan kap terbuka, atau mobil trungtung pengangkut pasir, naik gerobak, atau bersepeda.                                                                                   IMG_2746
  3. Dengan bersepeda saya paham benar bahwa  jalan sekitar Taman Suropati itu relatif tinggi dan jalanan menuju Tugu Tani relatif menurun. Jalan Thamrin depan Sari Pan Pacific menuju Sarinah juga menurun. Mengapa demikian? Karena gowesan setiap lintasan terasa benar mana yang semakin berat atau ringan, tergantung pada sudut kemiringan jalan.  Konsekuensi lanjutannya, kita menghargai benar bahwa jalan tidak hanya belok kanan kiri, tapi juga naik turun.                          ecopark
  4. Ringkas karena jika capek, bisa panggil taksi atau gojek. Karena saya juga manusia biasa yang memiliki dengkul mudah nyeri. Maka ndak perlu paksakan diri. Fit? Gowes. Pegal? Taksi. Sepeda dilipat dan letakan di bagasi.

    Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

  5. Sepeda itu mesin waktu. Jika jalanan semakin macet justru semakin cepat. Karena semua kendaraan terhenti dan sepeda dapat meliuk-liuk diantara spion mobil dan plat nomor. 
  6. Dengan bersepeda pengeluaran biaya bensin/ menjadi nol rupiah. Hanya saja tagihan warteg samping kantor sedikit membengkak.
  7. Bersepeda membuat kita hidup seperti yang ada di tipi. Menguasai jalanan dengan santun, menikmati hidup dan menjadikan kota arena bermain kita.

Selamat pagi, Satu lagu dari saya.

Salam anget dari hati.

Roy

Iklan

9 thoughts on “Sepeda Adalah Koentji

  1. oh baru tahu sekarang fungsinya masker. hehe..
    bener mbah roy, sepeda memang mantep. apalagi jalannya pagi-pagi.. hadeuhh… seger. tanpa masker biar tambah dower.

    Suka

  2. poin tagihan warteg nambah, aku setujes sangat… setahun ini, makin kayak buta ijo…nggak boleh telat sedikit pun… sepedaan bareng yuk, Om… etapi tunggu aku beli sepeda lipet dulu deh… skarang masih sepeda tukang jus 😀

    Suka

    1. terima kasih atas pertanyaan Husnan.
      sebaiknya gunakan masker untuk melindungi bibir biar ndak tambah dower. sikut dang dengkul ndak perlu pelindung. cukup kepada Tuhan Yang Maha Esa kita meminta perlundungan.

      Demikian jawaban Mbah Roy.
      Ada pertanyaan lain?

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s