Delapan Momen Musik Dan Lagu Dalam Film Yang Paling Pas Di Tahun 2016


Film tidak bisa lepas dari musik dan lagu. Kedua elemen ini bisa menaikkan sensasi emosional di satu atau beberapa adegan di film … dan demikian pula sebaliknya. Kalau musik dan lagu terkesan out of place, yang ada malah kita tidak bisa menikmati film yang sedang kita tonton.

Tadinya daftar ini maunya dibuat “ringkes” saja menjadi daftar soundtrack paling oke tahun ini. Namun keterbatasan saya dalam mengikuti perkembangan kancah industri musik dunia, termasuk Tanah Air, membuat saya gagap informasi tentang soundtrack film dan televisi. Akhirnya daftar ini memuat beberapa pengalaman pribadi saya saat mendengarkan musik dan lagu dari sebuah film. Dan saat menonton filmnya, biasanya saya langsung tersenyum dan mengangguk, karena merasa “emang musik dan lagunya pas sih sama ceritanya”.

Hence, the title.

Daftarnya sengaja tidak saya buat urutan ranking, karena selain bikin daftar angka di WordPress itu ribetnya setengah modyar, saya ingin Anda bisa menikmati lagu-lagu ini sendiri secara random, tergantung perasaan hati masing-masing.

Ini dia:

Try Everything – Shakira (OST Zootopia)

Film Zootopia tanpa disangka-sangka menjadi salah satu film animasi terbaik tahun ini. Ceritanya sangat lancar dituturkan. Dan momen kemunculan lagu ini sangat pas, masuk di cerita menjelang akhir, saat diskriminasi di kota Zootopia mulai runtuh, lalu masyarakat merayakan keragaman mereka. Beat lagu yang ceria juga membuat lagu ini tidak outdated, biarpun didengarkan beberapa bulan kemudian.

Next …

Lose My Breath – Destiny’s Child (from the movie Billy Lynn’s Long Halftime Walk)

Waktu lagu ini muncul di film Billy Lynn’s Long Halftime Walk, yang sayangnya cuma beredar sangat sebentar di sini, saya langsung tertawa. Pikir saya, “WTF? Apaan nih?” Lalu lagu yang dimainkan utuh di film tersebut ternyata memegang peranan penting dalam cerita. Di adegan inilah Billy Lynn akhirnya harus benar-benar mengkonfrontasi konflik di dalam dirinya, sampai jatuh pingsan. Di tengah-tengah pertandingan baseball besar, para tentara yang baru pulang dari Irak dipaksa menjadi “penari latar” Destiny’s Child. Benar-benar sebuah juxtaposition sekaligus tamparan sosial yang sangat subtle, yang jarang ditemui di film-film Hollywood akhir-akhir ini.

Then …

While My Guitar Gently Weeps – Regina Spektor (OST Kubo and the Two Strings)

Lagi-lagi film animasi dan ceritanya yang indah. Tapi saya tidak akan bercerita banyak tentang kenapa versi anyar dari lagu klasik The Beatles ini masuk ke daftar di sini. Yang jelas, saat lagu ini muncul di credit title, sontak saya tersenyum, sambil membatin, “No wonder.” Judul lagu ini saja sudah mewakili ceritanya. Tonton saja sendiri. You will be pleased.

Lalu …

Tiga Dara (OST Tiga Dara)

Pertengahan tahun ini kita sempat melihat hasil restorasi film klasik Tiga Dara produksi tahun 1956 di bioskop. Kesempatan yang langka ada di layar lebar kita. Lagu tema “Tiga Dara” yang muncul di adegan pertama membuat kita tersenyum, sekaligus bangga, bahwa kita pernah membuat film sebagus ini.

Continue …

Can’t Stop the Feeling – Justin Timberlake (OST Trolls)

Pertengahan tahun ini, saat lagu ini sudah diluncurkan di radio, saya “menahan diri” supaya tidak terlalu sering mendengarkan. Takut ter-brainwashed, lalu saat menonton filmnya, jadi kecewa karena tidak sesuai harapan. Untungnya, yang sebaliknya yang terjadi. Saya menonton film ini di bioskop yang penuh dengan anak kecil dan orang tua mereka, dan semuanya menikmati lagu-lagu yang disajikan di film ini. Dan lagu “Can’t Stop the Feeling” yang dihadirkan menjelang akhir seperti menjadi the sweetest treat, puncak dari cerita yang menyenangkan. It’s the best jam of the year.

Rolling …

She Loves You – The Beatles (from the movie The Beatles: Eight Days a Week – The Touring Years)

Beruntung saya sempat menonton film dokumenter The Beatles: Eight Days a Week ini di bioskop. Film yang sebenarnya adalah surat cinta dari para pembuatnya terhadap The Beatles, and it clearly shows. Dari sekian banyak lagu The Beatles yang ditampilkan di sini, ada satu yang tampil sebentar, namun paling menggetarkan hati. Momen itu hadir saat kita menonton footage di tahun 1964, saat pertandingan sepak bola di stadion Anfield, Liverpool, semua orang yang hadir di stadion ini serempak menyanyikan “She Loves You”. Priceless. Chilling. Bulu kuduk saya masih merinding saat menuliskan pengalaman ini, padahal hanya menonton dari kejauhan. It is that rare, magical moment in cinema.

Next …

Love You Zindagi (OST Dear Zindagi)

Meskipun saya sering menonton film Bollywood, namun saya tidak bisa bicara bahasa Hindi. Pick up beberapa istilah dan kata pun juga tidak bisa. Namun ada sesuatu yang lain dari soundtrack film Dear Zindagi ini. Nada-nadanya terdengar santai. Membuat pendengarnya merasa relaxed. Cocok buat dijadikan teman perjalanan jauh ke luar kota. Dan saat menonton filmnya pun, kesan itu yang ditangkap. Nyaris tidak ada adegan over-the-top, termasuk penempatan musiknya. Kemunculan lagu ini pun sangat appropriate, very much in place with the main character’s development. Salah satu surprises of the year buat saya.

Finally …

Jangan Ajak-Ajak Dia – Melly Goeslaw (OST Ada Apa Dengan Cinta 2)

The most “baper” song of the year. Ke-baper-an itu semakin pas saat lagu ini muncul di adegan crucial yang membuat kita mengerti, kenapa magnet Cinta dan Rangga masih sedemikian besar setelah berbelas-belas tahun kemudian. Dari semua lagu baru yang hadir, lagu ini yang memang paling pas kemunculannya di film AADC2.

Bonus:

Heaven is a Place on Earth – Belinda Carlisle

Kenapa lagu ini penting? Karena the finest hour of television in this year sepenuhnya diciptakan dari lagu ini. Alasannya ada di tulisan tentang top 10 tv shows of 2016 di sini.

Selamat berdendang ria!