GHOSTING : SEBUAH CARA UNTUK MENGAKHIRI HUBUNGAN TANPA KATA

“Kita ‘tuh sudah deket banget. Sudah kenal keluarga masing-masing, bahkan kucing aku aja udah nurut sama dia. Tapi tiba-tiba dia menghilang, enggak ada kabar. Aku coba hubungin tapi tetep enggak bisa. Eh tahu-tahu, kemarin dia hubungi aku lagi cuma mau kasih kabar kalau dia mau menikah. Kok tega ya? Muncul, terus tiba-tiba hilang eh muncul lagi. Kayak hantu.” kata seorang perempuan di sebuah metromini.

Sebenarnya sih yang mengalami kejadian ghosting atau menghantu atau seperti hantu ini bukan perempuan aja, laki-laki juga banyak yang alamin kok. Datang terus-terusan mengatakan kita adalah segalanya dan tujuan kita dengan mereka adalah akhir yang bahagia tanpa menjelaskan hubungan yang jelas, lalu menghilang tanpa ada kabar, diajak ketemuan males-malesan, dichat tidak pernah dibalas, lalu muncul kembali, ajak ketemuan lagi, memberikan harapan-harapan indah lagi, eh hilang lagi, terus muncul lagi sambil kasih kabar mau menikah.

Kayak hantu. Kayak jelangkung. Datang tak dijemput pulang tak diantar. Nyeremin, tapi lebih serem dari hantu.

Kenapa ‘sih mereka suka ngelakuin itu? Dari beberapa artikel di beberapa portal online, ghosting dilakukan oleh seseorang ketika ingin memutuskan atau menghindari seseorang yang sudah tidak menarik bagi mereka. Jika mengatakan, “Kamu terlalu baik untuk aku, kita temenan aja” adalah kata-kata yang kasar, mereka lebih baik pergi tanpa kasih penjelasan apa-apa. Padahal, itu adalah hal yang paling menyakitkan.

Apa susahnya ‘sih ngomong, “Kita temenan aja ya,” daripada harus pergi tidak bilang-bilang. Mending bikin sakit hati daripada gantung hati. Iya, digantungin.

Saya rasa, hampir 80% orang Indonesia pernah mengalami hal ini. entah karena memang kita-kita adalah orang yang mudah terlena dengan janji manis seseorang, atau memang percaya dengan kata-kata cinta itu menyenangkan. Lalu bagaimana cara menghindari ghosting ini?

Carilah orang yang betul-betul tegas dan yakin akan hubungan kalian berdua. Kalau sayang ya sayang, kalau ingin melamar yang memang benar-benar melamar dengan datang ke orangtua dan nikahi kamu. Jangan cari yang cuma bisa berkata manis, karena yang manis hanya teh manis. Dan yang paling penting, jangan terlalu berharap dan percaya sama manusia. Manusia pusatnya kekurangan dan kesalahan. Paling aman memang berharap dan percaya sama Tuhan aja.

Advertisements

Leave a Reply